Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Dosen ANU Hukum 300 Mahasiswa Karena Dugaan Mencontek

Rabu 23 Dec 2020 05:13 WIB

Rep: Jake Evans/ Red:

Dosen ANU Hanna Kurniawati Hukum 300 Mahasiswa Karena Dugaan Mencontek

Seluruh mahasiswa kelas sains komputer di Australian National University (ANU) Canberra menerima pengurangan nilai 30 persen, karena sebagian dari mereka telah mencontek saat melakukan tugas.

  • Sekitar 300 mahasiswa diberitahu jika tugas akhir mereka mendapat nilai nol karena adanya plagiarisme
  • Mahasiswa marah karena merasa diperlakukan tidak adil atas tuduhan pelanggaran yang belum terbukti
  • Universitas mengatakan adanya pelanggaran dan semua nilai sekarang akan disesuaikan
 

Dr Hanna Kurniawati adalah dosen yang bertanggung jawab memberikan penilaian dan mengajar mata pelajaran algoritma untuk mahasiswa tahun ketiga.

Senin kemarin (21/12), Dr Hanna mengirimkan email kepada para mahasiswa mengatakan karena dia tidak bisa menemukan siapa yang melakukan kecurangan, maka seluruh 300 mahasiswa di kelas tersebut mendapat hukuman.

"Jangan protes terhadap tenaga pengajar mengenai hukuman ini, mestinya kamu memprotes ke teman kuliah yang mencoba meminta orang lain mengerjakan tugas," kata Dr Hanna dalam email tersebut.

"Meski kami masih baik dengan memberikan nilai minimal nol, bukannya nilai negatif, untuk proyek akhir ini."

Tugas akhir untuk membuat aplikasi piranti lunak memiliki bobot 25 persen dari keseluruhan mata kuliah.

Menurut penelurusan yang dilakukan ABC, dugaan adanya kecurangan tersebut muncul setelah pihak universitas menemukan adanya iklan yang menawarkan pembayaran untuk menyelesaikan tugas akhir tersebut.

Namun iklan tersebut tidak bisa ditelusuri ke mahasiswa tertentu.

Mahasiswa menyampaikan kekesalan di grup Facebook ANU.

 

Beberapa mahasiswa menyebut mata kuliah tersebut sebagai "mata kuliah setan" dan keputusan tersebut adalah sebuah pelanggaran aturan akademik.

"Tidak banyak berbeda dibandingkan ketika saya mengambil mata kuliah ini. Anda semua harus mengajukan protes kepada staf akademis mengenai hal ini dan rasanya aneh mereka meminta untuk tidak melakukan protes," tulis seorang mantan mahasiswa.

"Ini buruk sekali. Selain di sekolah dasar, memberikan hukuman kepada semua orang seharusnya tidak lagi dilakukan," kata yang lainnya.

Ada pula yang bergurau mengatakan "sudah waktunya mengajukan ANU ke Den Haag [markas pengadilan HAM internasional]."

Asosiasi Mahasiswa Ilmu Sains Komputer ANU mengeluarkan pernyataan mengatakan hukuman penalti itu menimbulkan stress yang besar bagi mahasiswa.

"Pengumuman adanya perubahan nilai di akhir tahun perkuliahan, setelah nilai keluar, juga menyalahkan seluruh kelas, hanya menambah stress bagi mahasiswa di tahun perkuliahan yang sudah sulit sejauh ini," kata ketua asosiasi Felix Friedlander yang menulis ke universitas.

"Dengan menghukum semjuanya, mahasiswa yang sudah belajar dan menunjukkan pemahaman mengenai mata kuliah tersebut sekarang bisa jadi tidak lulus."

Aturan menghendaki penyelidikan menyeluruh

Menurut aturan akademis, tuduhan adanya tindakan plagiat harus dikaji oleh 'convenor' seperti Dr Hanna, yaitu dosen yang ditugaskan untuk memastikan kualitas pengajaran atau lewat pihak lain untuk penyelidikan.

Bila ditemukan pelanggaran, maka pihak yang melakukan kajian harus memberitahu mahasiswa dan meminta jawaban atas tuduhan yang ada.

Bila jawabannya tidak memuaskan dan masih dianggap ada pelanggaran, maka harus dilakukan penyelidikan.

Jika penyelidikan dilakukan untuk menentukan adanya pelanggaran, mahasiswa diminta membuat pernyataan dan saksi bisa diajukan sebelum hukuman ditentukan.

Meski hasil akhir sudah diberikan kepada mahasiswa ANU dua minggu lalu, Dr Hanna harus memberitahu mahasiswa kemarin mengenai hukuman 30 persen tersebut.

Dalam pernyatannya, juru bicara ANU mengatakan mereka akan bekerjasama dengan mahasiswa untuk memperjelas situasi dan memastikan seluruh nilai bagi mata kuliah tersebut diberikan dengan benar.

"Pihak universitas mengetahui situasi mengenai tuduhan pelanggaran di salah satu mata kuliah di ANU College of Engineering and Computer Science," kata juru bicara tersebut.

"Karena tugas ini ada kejanggalan, guna mempertahankan integritas akademik maka tugas lainnya dinilai kembali demi kepentingan mahasiswa secara keseluruhan."

"Mahasiswa bisa mencapai nilai 100 secara total untuk mata kuliah ini."

ANU tidak memberikan bukti bahwa masalah ini sudah disampaikan kepada mahasiswa.

Saat dihubungi ABC untuk dimintai komentar, Dr Hanna merujuknya pada tanggapan yang diberikan pihak universitas.

Artikel ini diproduksi oleh Sastra Wijaya dan lihat beritanya dalam bahasa Inggris di sini

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA