Sunday, 29 Sya'ban 1442 / 11 April 2021

Sunday, 29 Sya'ban 1442 / 11 April 2021

Penjelasan Garuda Soal Pembatalan Penerbangan ke Arab Saudi

Senin 21 Dec 2020 15:38 WIB

Rep: M Nursyamsi/ Red: Friska Yolandha

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan pembatalan jadwal layanan penerbangan Garuda Indonesia ke Arab Saudi dilakukan menyusul adanya restriksi layanan penerbangan internasional ke Arab Saudi oleh otoritas penerbangan Arab Saudi yang mulai diberlakukan pada Senin (21/12).

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan pembatalan jadwal layanan penerbangan Garuda Indonesia ke Arab Saudi dilakukan menyusul adanya restriksi layanan penerbangan internasional ke Arab Saudi oleh otoritas penerbangan Arab Saudi yang mulai diberlakukan pada Senin (21/12).

Foto: ANTARA/Muhammad Iqbal
Manajemen Garuda menerapkan kebijakan fleksibilitas penyesuaian rencana perjalanan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan, pembatalan jadwal layanan penerbangan Garuda Indonesia ke Arab Saudi dilakukan menyusul adanya restriksi layanan penerbangan internasional ke Arab Saudi oleh otoritas penerbangan Arab Saudi yang mulai diberlakukan pada Senin (21/12).

Irfan menyampaikan, saat ini Garuda Indonesia terus melakukan komunikasi intensif dengan otoritas terkait guna memastikan hal-hal yang perlu diantisipasi menyusul pembatasan operasional layanan penerbangan tersebut.

"Kami percaya di tengah situasi yang penuh ketidakpastian ini, hak penumpang tentunya akan senantiasa menjadi prioritas utama yang terus kami ke depankan," ujar Irfan dalam keterangan resmi di Jakarta, Senin (21/12).

Untuk itu, lanjut Irfan, manajemen Garuda telah menerapkan kebijakan fleksibilitas penyesuaian rencana perjalanan. Hal itu diharapkan dapat memberikan keleluasan bagi penumpang Garuda yang akan merencanakan ulang jadwal penerbangannya ke Tanah Suci dengan sebaik mungkin.

Fleksibilitas tersebut diberlakukan dengan memastikan penumpang dapat melakukan reschedule dan perubahan rencana penerbangan tanpa adanya biaya tambahan. Irfan menyampaikan permohonan maaf kepada seluruh penumpang yang terdampak atas kondisi ini. 

"Kami harapkan layanan penerbangan menuju Arab Saudi dapat kembali dibuka dalam waktu dekat sehingga penumpang yang telah merencanakan penerbangan jauh jauh hari ke Tanah Suci bisa segera kembali terbang," harap Irfan.

Irfan menambahkan, Garuda Indonesia juga tengah mempersiapkan opsi kesiapan operasional untuk mengangkut Warga Negara Indonesia (WNI) yang saat ini berada Arab Saudi. "Adapun langkah tersebut saat ini sedangkan kami koordinasikan secara intensif bersama otoritas terkait," kata Irfan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA