Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Polisi Semarang Kerahkan Intelijen Buru Kerumunan Tahun Baru

Ahad 20 Dec 2020 02:07 WIB

Red: Nur Aini

Petugas kepolisian memberi imbauan protokol kesehatan kepada wisatawan saat Operasi Yustisi COVID-19 di Kawasan Kota Lama Semarang, Jawa Tengah, Ahad (29/11/2020).

Petugas kepolisian memberi imbauan protokol kesehatan kepada wisatawan saat Operasi Yustisi COVID-19 di Kawasan Kota Lama Semarang, Jawa Tengah, Ahad (29/11/2020).

Foto: Antara/Aji Setyawan
Anggota polisi diminta membubarkan masyarakat yang berkumpul saat malam tahun baru

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Polda Jawa Tengah telah menyiagakan intelijen untuk mengumpulkan informasi tentang kemungkinan pengumpulan massa yang akan merayakan pergantian tahun.

Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol. Ahmad Lutfi dalam siaran pers di Semarang, Sabtu (19/12), memerintahkan jajarannya agar tidak ragu saat melakukan penertiban. Ia memerintahkan para Kapolres untuk melarang dan membubarkan masyarakat yang berkumpul saat malam pergantian tahun.

"Perintah saya bubarkan. Gunakan peraturan yang ada," katanya.

Baca Juga

Ia menegaskan tidak ada pesta saat perayaan Natal maupun saat pergantian tahun. Menurut dia, aparat kepolisian, para pemangku kepentingan, dan masyarakat tidak boleh egois dalam upaya menekan angka kasus Covid-19.

"Pemangku kepentingan sebagai pembuat kebijakan, Polri sebagai pelaksana, dan masyarakat yang menjalankan harus memiliki kesadaran untuk menjaga diri dan keluarga, serta menjauhi kerumunan," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA