Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Guru di Kota Mataram akan Dites Cepat Covid-19

Jumat 18 Dec 2020 21:48 WIB

Red: Nur Aini

Tes cepat Covid-19

Tes cepat Covid-19

Foto: ANTARA/Asep Fathulrahman
Tes cepat untuk guru dilaksanakan di puskesmas Kota Mataram

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Dinas Pendidikan Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, menyerahkan sepenuhnya kebijakan kepada kepala daerah terkait tes cepat (rapid test) Covid-19, terhadap para guru sebelum kegiatan proses belajar mengajar (PBM) secara tatap muka dimulai pada Januari 2021.

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Mataram H Lalu Fatwir Uzali di Mataram, Jumat (18/12), mengatakan, rapid test dan tes usap (swab) terhadap guru menjadi ranah kebijakan kepala daerah untuk dipikirkan agar ke depan pembukaan PBM tatap muka tidak menimbulkan masalah baru.

Baca Juga

"Apapun kebijakan kepala daerah kita siap laksanakan, sebagai komitmen mencegah penyebaran Covid-19. Kita juga tidak ingin setelah sekolah dibuka, menimbulkan klaster baru," katanya,

Fatwir berharap, apabila pemerintah kota mengambil kebijakan guru harus dites cepat Covid-19, maka harus dilaksanakan kepada semua guru, baik itu guru yang berasal dari Kota Mataram maupun luar Kota Mataram.

"Pasalnya, guru yang mengajar di Kota Mataram tidak hanya berasal dari kota melainkan ada juga dari luar kota yang tentunya juga berisiko sehingga perlu dites cepat," katanya.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Mataram dr H Usman Hadi sebelumnya mengatakan, untuk tes cepat guru, digunakan skala prioritas yakni khusus untuk guru yang akan mengajar dan berhadapan langsung dengan siswa.

"Sebelum masuk sekolah, para guru bisa mendapatkan rapid test gratis di 11 puskesmas se-Kota Mataram, sedangkan guru yang berasal dari luar Kota Mataram tergantung dari kebijakan kepala daerah," katanya.

Menurutnya, usulan rapid test terhadap guru sebelum melaksanakan PBM tatap muka, berdasarkan dari pengalaman di pondok pesantren yang sudah melakukan PBM tatap muka, kasus reaktif dan positif ditemukan kendati para santri sudah dites cepat sebelum masuk pondok.

"Ternyata setelah ditelusuri, penularan datang dari guru yang banyak melakukan interaksi di luar pondok pesantren. Karena itulah, yang perlu kita uji adalah guru," katanya.

Dengan demikian apabila ada guru yang terindikasi reaktif, kata dia, guru bersangkutan akan disarankan melakukan isolasi mandiri, sampai hasil rapid test berikutnya non-reaktif.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA