Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Negara Uni Eropa Lakukan Vaksinasi Covid 27 Desember

Jumat 18 Dec 2020 15:31 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Penyuntikan Vaksin (ilustrasi)

Penyuntikan Vaksin (ilustrasi)

Foto: AP
Austria, Jerman, dan Italia akan menyuntikkan vaksin Covid-19 mulai 27 Desember

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN - Negara-negara Uni Eropa (UE) melakukan vaksinasi Covid-19 mulai 27 Desember ketika Eropa mencoba mengatasi ketinggalan dengan Inggris dan Amerika Serikat. Austria, Jerman, dan Italia akan menyuntikkan vaksin Covid-19 mulai 27 Desember, ujar Ketua Komisi UE Ursula von der Leyen.

"Di Jerman kami akan mulai, jika persetujuan datang sesuai rencana, pada 27 Desember. Negara-negara lain di UE ingin dapat memulai dan ingin memulai dari 27 Desember," kata Menteri Kesehatan Jens Spahn sebelum pertemuan online dengan Kanselir Angela Merkel dan eksekutif dari pembuat vaksin BioNTech.

Namun, Belanda mengambil cara yang berbeda. Belanda memilih menunggu hingga 8 Januari untuk meluncurkan program vaksinasi mereka dengan alasan perlunya kepercayaan dalam proses tersebut.

Jerman dan anggota UE lainnya telah menunggu Badan Obat Eropa atau European Medicines Agency (EMA) untuk menyetujui vaksin yang dikembangkan oleh perusahaan obat AS Pfizer dan mitranya BioNTech. EMA diperkirakan akan membuat pengumuman pada 21 Desember.

Seorang pejabat senior UE mengatakan pada Rabu bahwa Uni Eropa dapat memberikan persetujuan akhir untuk vaksin pada 23 Desember. Von der Leyen mengonfirmasi jadwal yang direncanakan untuk dimulainya inokulasi untuk 450 juta warga Uni Eropa.

"Pada 27, 28, dan 29 Desember vaksinasi akan dimulai di seluruh Uni Eropa," tulisnya di Twitter.

Italia mengatakan akan mulai memvaksinasi petugas kesehatan pada 27 Desember. Vaksinasi juga akan dimulai di Austria pada 27 Desember, kata Kanselir Sebastian Kurz di Twitter.

Petugas medis dari pelajar, pensiunan dokter, apoteker, dan tentara sedang dirancang untuk kampanye vaksinasi Covid-19 Eropa dengan skala yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Di Inggris, sekitar 140 ribu orang telah menerima suntikan tersebut, kata Kepala Petugas Medis BioNTech Oezlem Tuereci.

Merkel mengatakan Jerman menantikan untuk memulai vaksinasi Covid-19, sehari setelah negara itu melaporkan 952 kematian terkait dengan virus corona, jumlah harian tertinggi yang pernah ada. "Jika kita melihat berapa banyak orang yang meninggal karena virus corona sekarang, kita tahu berapa banyak orang (vaksin) yang bisa diselamatkan," katanya.

Tuereci mengatakan "bekerja secara terus menerus" belum berakhir untuk pembuat vaksin. "Tim kami di sini di BioNTech telah bekerja sepanjang malam dan akhir pekan, menunda liburan. Mereka akan melanjutkan liburan selama Natal untuk memastikan pengiriman dapat terjadi dengan cepat," katanya.

EMA juga mengatakan pihaknya mempercepat upaya untuk menyetujui vaksin lain yang sedang dikembangkan oleh Moderna, mengajukan peninjauan ke 6 Januari dari tanggal semula yaitu 12 Januari.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA