Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Pendeta Yahudi dan Nasrani Pun Tahu Kedatangan Nabi Muhammad

Rabu 16 Dec 2020 19:46 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pendeta Yahudi dan Nasrani pun Tahu Kedatangan Nabi Muhammad. Ilustrasi Rasulullah

Pendeta Yahudi dan Nasrani pun Tahu Kedatangan Nabi Muhammad. Ilustrasi Rasulullah

Foto: Republika/Mardiah
Mereka sudah mengenal Nabi SAW seperti anak mereka sendiri.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Yunahar Ilyas

JAKARTA -- Pendeta Buhaira adalah salah satu contoh bagaimana Ahlul Kitab sudah banyak mendapatkan informasi dari Taurat dan Injil tentang kedatangan Nabi yang terakhir. Alquran mengatakan bahkan mereka sudah mengenal Nabi yang terakhir itu sebelum beliau diutus seperti mereka mengenal anak-anak mereka sendiri.

Baca Juga

Allah SWT berfirman:

ٱلَّذِينَ ءَاتَيۡنَٰهُمُ ٱلۡكِتَٰبَ يَعۡرِفُونَهُۥ كَمَا يَعۡرِفُونَ أَبۡنَآءَهُمۡۖ وَإِنَّ فَرِيقٗا مِّنۡهُمۡ لَيَكۡتُمُونَ ٱلۡحَقَّ وَهُمۡ يَعۡلَمُونَ

“Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian di antara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui.“ (Q.S. Al-Baqarah 2: 146)

Hal yang sama diungkapkan juga dalam Surat Al-An’am ayat 20. Di antara pendeta Yahudi dan Nasrani yang mengetahui berita dan sifat-sifat Nabi terakhir yang akan diutus setelah Nabi Isa AS itu ada yang beriman, seperti Abdullah ibn Salam. Ada pula yang menyembunyikan informasi itu seperti yang disebutkan dalam ayat di atas, bahkan ada yang malah mengubahnya.

 

Betapa pun mereka berusaha menyembunyikan berita tentang kedatangan Nabi yang terakhir itu, tetapi sampai sekarang masih tercantum dalam Kitab Perjanjian Lama beberapa teks keagamaan yang tidak sempat mereka ubah atau tidak mereka sadari, sehingga tetap tercantum yang menunjukkan kenabian dan kerasulan beliau. Misalnya, dalam Perjanjian Lama Kitab Ulangan 33:2 disebutkan “Tuhan telah datang dari Torsina dan telah terbit bagi mereka dari Seir dan kelihatan ia dengan gemerlapan cahaya-Nya dari gunung Paran”.

Teks ini sebagai berbicara tentang kedatangan Islam yang berpancar dari Makkah. Gunung Paran menurut Kitab Perjanjian Lama, Kitab Kejadian 21:21 adalah tempat putra Ibrahim, yakni Nabi Ismail bersama ibunya Hajar, memperoleh air (Zam-Zam).

Dengan demikian, yang tercantum dalam Kitab Ulangan di atas mengisyaratkan tiga tempat terpancarnya ajaran Allah yang dibawa oleh tiga orang nabi, yaitu Tursina, tempat Nabi Ismail dan ibunya Hajar mendapatkan air Zam-Zam. Siapakah nabi yang datang dari Paran membawa ajaran Ilahi itu? Adakah selain Nabi Muhammad SAW? Kesaksian sejarah membuktikan hanya Nabi Muhammad saw sendiri. (Tafsir Al-Misbah: Jilid 1, 331)

https://www.suaramuhammadiyah.id/2020/12/16/nabi-muhammad-saw-6/

sumber : Suara Muhammadiyah
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA