Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Anggota Parlemen AS Desak Facebook Hapus Konten Anti-Islam

Rabu 16 Dec 2020 13:05 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah

Anggota Parlemen AS Desak Facebook Hapus Konten Anti-Islam. Facebook (ilustrasi)

Anggota Parlemen AS Desak Facebook Hapus Konten Anti-Islam. Facebook (ilustrasi)

Foto: REUTERS
Konten anti-Islam Facebook memicu kekerasan terhadap Muslim di dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Sebuah kelompok yang terdiri dari 30 anggota parlemen mendesak Facebook menghapus konten anti-Muslim, Selasa (15/12). Dia mengatakan konten itu berbahaya dan mematikan. 

Anggota parlemen yang dipimpin anggota kongres dari Partai Demokrat, Debbie Dingell mengatakan Facebook gagal mengambil tindakan sebagai tanggapan atas penyalahgunaan platform untuk merendahkan umat Islam dan memicu kekerasan serta genosida terhadap Muslim di seluruh dunia.

Baca Juga

"Sejauh ini, Facebook tampaknya kurang memiliki keinginan yang diperlukan untuk secara efektif mengatasi kebencian dan kekerasan yang menargetkan Muslim," tulis mereka dalam sebuah surat kepada pendiri dan CEO Facebook Mark Zuckerberg.

Anggota parlemen mencari enam langkah yang mencakup berbagai tindakan, termasuk pembentukan kelompok kerja pada fanatisme anti-Muslim, tindakan penegakan hukum yang lebih besar yang menargetkan milisi dan supremasi kulit putih, dan tinjauan independen terhadap Facebook yang memungkinkan kekerasan anti-Muslim, genosida, dan pengasingan.

Dilansir di Anadolu Agency, Rabu (16/12), Direktur Kelompok Advokasi Muslim Advocates Scott Simpson berterima kasih kepada anggota parlemen atas surat tersebut. Hal ini guna meminta pertanggungjawaban Facebook atas kerugian yang ditimbulkannya pada Muslim Amerika dan Muslim di luar negeri.

"Baru pekan lalu, kami mengetahui penembak Christchurch tidak hanya menggunakan Facebook untuk menyiarkan langsung pembantaiannya. Dia adalah anggota dari berbagai kelompok pembenci anti-Muslim di platform Facebook. Kebencian anti-Muslim memiliki konsekuensi dan Mark Zuckerberg dan Sheryl Sandberg akhirnya harus mengambil tindakan menghentikannya berkembang di platform mereka,” kata Scott dalam sebuah pernyataan. n Meiliza Laveda

https://www.aa.com.tr/en/americas/us-lawmakers-urge-facebook-to-remove-anti-islam-content/2078172

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA