Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Bagaimana Rasanya Jadi Muslim Inggris Menurut Pelajar?

Rabu 16 Dec 2020 02:00 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nashih Nashrullah

Program sharing pengalaman Islam di Inggris melibatkan pelajar. Bendera Inggris

Program sharing pengalaman Islam di Inggris melibatkan pelajar. Bendera Inggris

Program sharing pengalaman Islam di Inggris melibatkan pelajar

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON – Murid sekolah menengah berbagi pemikiran mereka tentang apa artinya menjadi seorang Muslim di Inggris. Mereka berbagi mengenai hal ini berkat sumber pengajaran dan pembelajaran gratis yang dikembangkan di Universitas Cardiff.

Discovering Muslims in Britain adalah program sembilan pelajaran berdasarkan penelitian sosiologis mutakhir. Program ini memberikan wawasan kepada siswa 3 Tahap Utama tentang praktik kehidupan Muslim sehari-hari.    

Memasukkan informasi langsung dari berbagai sumber, sumber daya ini didasarkan pada Muslim-UK Centre's Muslim in Britain Massive Open Online Course (MOOC) yang sukses.

Baca Juga

Akademisi juga mendukung guru pendidikan agama dengan merancang kursus Pengembangan Profesional Berkelanjutan (CPD) pendamping, yang akan disampaikan pada Januari 2021. Batas waktu pendaftaran adalah 16 Desember 2020.

Pimpinan proyek Dr Matthew Vince, dari Pusat Studi Islam di Inggris, yang berbasis di Universitas Sekolah Sejarah, Arkeologi dan Agama, mengatakan bahwa di masa lalu, pengajaran pendidikan Agama telah dikritik karena terlalu banyak berfokus pada teologi dan keyakinan dengan mengorbankan bagaimana hal itu sebenarnya dialami oleh orang-orang dalam masyarakat modern. 

"Islam sangat rentan terhadap representasi yang keliru dan pandangan stereotip. Sumber daya pengajaran kami bertujuan untuk memperbaikinya dengan memberikan wawasan tentang pengalaman hidup individu dan komunitas." kata Dr Vince, dilansir di situs resmi Cardiff University, Selasa (15/12). 

Sumber daya program ini mengacu pada pandangan Muslim yang taat di Inggris. “Saya pikir Islam adalah sesuatu yang memberi Anda harapan karena ada sesuatu di sana, ada alasan untuk hidup Anda. Ini memberi Anda alasan, tujuan untuk hidup dan memberi Anda panduan dalam hidup sehingga Anda tidak hanya tersesat." kata siswa kelas enam bernama Hanan, yang berkontribusi pada proyek tersebut. 

Rekan mahasiswa Hamzah menambahkan bahwa Islam itu damai, tidak seperti yang digambarkan dalam berita. "Menjadi agama damai adalah sesuatu yang harus saya bimbing setiap hari." kata Hamzah.

Marie Timberlake, guru di Gilbert Inglefield Academy di Bedfordshire, yang telah menggunakan materi dalam pelajaran, mengatakan bahwa sumber-sumber tersebut digunakan untuk mengembangkan ketentuan kurikulum di Kelas 8 dan telah terbukti sangat populer di kalangan anak-anak. 

Mereka menikmati pendekatan pribadi yang ditawarkan unit, dan sangat berharga memiliki video untuk ditayangkan kepada anak-anak karena memungkinkan mereka untuk berhubungan dengan orang-orang, daripada hanya membaca informasi di halaman.

“Para siswa sangat menyukai hubungan sejarah dan geografis dalam pelajaran dan menyukai pelajaran ekspresi melalui seni," kata Timberlake.

Menurutnya, ini menarik untuk diperkenalkan kepada mereka tentang konsep Sosiologi karena mereka belum pernah mengalaminya secara langsung. Para guru pasti akan menggunakan kembali sumber daya ini di masa mendatang.

"Kami senang melihat keahlian akademis dan penelitian telah digunakan untuk mempersiapkan pelajaran dan materi pelatihan yang menangkap keragaman pengalaman Muslim di Inggris." ujar Dr Abdul-Azim Ahmed, Sekretaris Jenderal Dewan Muslim Wales.

Menurut Dr Ahmed, sangatlah berharga bahwa materi tersebut mengedepankan suara dan pengalaman Muslim sendiri. Ini membantu menunjukkan bahwa Islam bukanlah agama asing, tetapi agama yang dihidupi dan dipraktikkan oleh jutaan orang di Inggris saat ini.   

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA