Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

PKS Terima Putusan MA Soal Fahri Hamzah

Selasa 15 Dec 2020 18:45 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Ratna Puspita

Wakil Sekretaris Jenderal PKS Bidang Hukum dan Advokasi Zainudin Paru

Wakil Sekretaris Jenderal PKS Bidang Hukum dan Advokasi Zainudin Paru

Foto: Republika/ Yasin Habibi
PKS tak perlu membayar ganti rugi sebesar Rp 30 miliar kepada Fahri Hamzah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menerima putusan majelis hakim peninjauan kembali (PK) Mahkamah Agung (MA) dalam perkara dengan Fahri Hamzah. Berdasarkan Putusan PK MA, PKS bersalah memecat Fahri, tetapi tidak berkewajiban membayar ganti rugi Rp 30 miliar kepada Fahri Hamzah.

"Secara prinsip kami tentunya sebagai tergugat di PN Jakarta Selatan yang selanjutnya menjadi pemohon PK menerima putusan ini," ujar Wakil Sekretaris Jenderal PKS Bidang Hukum dan Advokasi Zainudin Paru lewat pesan singkat, Selasa (15/12).

Baca Juga

Wakil Ketua Majelis Syura PKS Hidayat Nur Wahid (HNW) menghormati putusan tersebut, meski MA tidak mengabulkan seluruh upaya yang dimohonkan PKS. "Tuntutan kami untuk tegaknya kebenaran dan keadilan yang kami ajukan, itu diterima oleh pengadilan di tingkat PK," ujar HNW.

PKS tak perlu membayar ganti rugi sebesar Rp 30 miliar kepada Fahri Hamzah setelah MA mengabulkan permohonan PK partai tersebut. Namun, MA tidak mengabulkan seluruh upaya yang dimohonkan PKS. 

"Kabul," bunyi putusan MA yang dikutip dari situs resmi MA, Selasa (15/12).

MA hanya mengabulkan soal ganti rugi yang harus dibayar PKS ke Fahri yang kini menjadi Wakil Ketua Umum Partai Gelora. Namun, putusan PK tersebut tidak membenarkan PKS yang memecat Fahri.

Putusan itu diketok oleh Ketua Majelis PK Hakim Agung Sunarto dengan anggota majelis hakim agung Ibrahim dan I Gusti Agung Sumanatha. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA