Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Ayesha Wakili Indonesia dalam 'Orkestra Bumi'

Senin 14 Dec 2020 21:59 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

Ayesha Chairannisa Ichsan

Ayesha Chairannisa Ichsan

Foto: Dokumentasi Pribadi
Orkestra Bumi itu mulai digagas oleh musisi ternama dari Inggris

REPUBLIKA.CO.ID, Ayesha Chairannisa Ichsan mencatat sejarah dengan permainan biolanya yang mumpuni. Lewat lagu berjudul Together is Beautiful yang menyatukan musisi dari 197 negara pada 4 Desember lalu, Ayesha mewakili Indonesia dalam The Earth Orchestra. 

Lewat siaran persnya pada Senin (14/12), Ayesha menyebutkan, keikutsertaannya pada The Earth Orchestra merupakan sebuah kehormatan serta memotivasi alumnus Universitas Oxford Inggis itu untuk makin menyenangi musik.

Dia menjelaskan, “Orkestra Bumi” itu mulai digagas oleh musisi ternama dari Inggris Jude Dexter Smith dan Emma Newman pada 2018, dan Project Directors dari proyek orkestra itu berambisi melibatkan satu musisi dari setiap negara, dengan tujuan menunjukkan bahwa musik dapat “menyatukan” dunia. 

Ayesha juga menjelaskan bahwa George Fenton, komposer musik peraih penghargaan British Academy Film Awards (BAFTA) 2020 mengawasi dan membuat komposisi untuk proyek The Earth Orchestra itu.

Sebagai tindaklanjutnya, sebanyak 57 musisi bertemu di London pada Mei 2019 untuk memulai rekaman proyek tersebut. Sebagian musisi  merekam bagian mereka secara daring dan sebuah dokumenter dibuat untuk menceritakan perjalanan mereka dari awal proyek sampai akhir.

Mengutip George Fenton, Ayesha mengatakan, Earth Orchestra adalah orkestra paling besar dan paling penting dalam sejarah. Kesediaan musisi yang beragam dan berbakat untuk berpartisipasi mengungkapkan sesuatu yang sederhana dan dalam, yakni bahwa musik dapat menyatukan dunia tanpa hambatan bahasa dan budaya.       

Ayesha sendiri adalah puteri Indonesia kelahiran Jakarta 18 Juni 1992. Puteri dari pakar reksadana dan keuangan syariah Dr. Intan Syah Ichsan itu menamatkan pendidikan dasar di SD Ar-Rahman Setiabudi Jakarta Selatan. Lanjut ke SMP Al-Azhar Pasar Minggu Jakarta Selatan. 

Kemudian ia melanjutkan sekolah menengah atas di Inggris karena mengikuti ayahnya yang mengambil Program S3 Ekonomi Politik Islam di Universitas Exeter di barat daya Inggris.

Ayesha meraih gelar MSc dalam Modern Japanese Studies dari Universitas Oxford Inggris (2014-2015), BA (Hons) Politics with proficiency in Japanese dari Universitas Exeter Inggris (2010-2013), dan International Baccalaureate dari Exeter College Inggris (2008-2010). 

Semenjak kanak-kanak Ayesha menyenangi musik serta mendapatkan sertifikat dari sekolah musik Trinity Guildhall di Inggris untuk biola dan piano serta pernah menjadi penanggungjawab the University of Exeter Indonesian Society’s performance in the Southeast Asian Ball, termasuk mengaransemen musik untuk orkestra angklungnya pada  2013.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA