Thursday, 8 Jumadil Akhir 1442 / 21 January 2021

Thursday, 8 Jumadil Akhir 1442 / 21 January 2021

Normalkah Mual dan Muntah Saat Hamil Muda?

Senin 14 Dec 2020 21:47 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

Ibu hamil di masa pandemi.

Ibu hamil di masa pandemi.

Foto: Republika.co.id
Perubahan itu meliputi perubahan hormonal, metabolisme, dan perubahan fisik.

dr Prita Kusumaningsih SpOG

REPUBLIKA.CO.ID, Hamil muda seolah sudah identik dengan mual dan muntah.  Begitu seringnya , sampai seolah olah dianggap aneh atau langka apabila ada kehamilan yang berjalan tanpa ada mual dan muntah. Bagaimana sebetulnya?  Betulkah anggapan bahwa hamil muda memang sudah seharusnya mual dan muntah?

Spesial Pagi Hari

Saat terjadi kehamilan maka bersamaan dengan itu terjadilah perubahan besar pada tubuh seorang wanita.  Perubahan itu meliputi perubahan hormonal, metabolisme, dan perubahan fisik.  Bahkan pada beberapa orang, tampak pula perubahan psikis atau kejiwaan.  Nah, gangguan-gangguan pada pencernaan ini – yang istilah medisnya adalah emesis gravidarum - merupakan akibat dari perubahan hormonal.  Karena keluhan lebih sering terasa pada pagi hari , maka muncul sebutan “morning sickness”.  Meskipun pada kenyataannya ada juga yang merasakan gangguan ini di sore atau malam hari.  

Mual dan muntah diakibatkan oleh hormon estrogen dan progesteron, juga hormon beta HCG.  Rasa kembung, perut penuh, sembelit diakibatkan oleh hormon progesteron karena hormon ini membuat gerakan peristaltik lambung dan usus melambat. Penurunan nafsu makan, disinyalir karena adanya mual dan muntah sehingga wanita yang bersangkutan merasa enggan untuk makan.  Bahkan pada kondisi yang berat, sekadar membayangkan, mendengar, atau mencium bau makanan sudah bisa memicu muntah.  Terkadang muncul hal yang unik, misalnya mendadak tidak suka pada makanan yang sudah biasa dikonsumsi sehari-hari, atau sebaliknya mendadak muncul keinginan kuat terhadap makanan tertentu yang biasanya tidak pernah/jarang sekali dimakan.  Pengalaman penulis, jenis makanan yang sering mendadak tidak disukai adalah nasi, sedangkan dari jenis minuman adalah air putih.  Namun studi psikologi juga mendapatkan bahwa kepribadian yang belum matang atau adanya penolakan di bawah sadar akan kehamilan bisa memperparah kondisi mual dan muntah.   

Alhamdulillah, mual dan muntah ini tidak berlangsung di sepanjang kehamilan, melainkan pada kehamilan muda saja, tepatnya di trimester 1 (0-12 minggu).  Meski ada juga yang mengalaminya sampai usia 16-20 minggu.  Memasuki trimester 2, keluhan berangsur menghilang dan digantikan dengan nafsu makan yang meningkat.  Permasalahannya adalah,  pembentukan organ penting (organogenesis) janin terjadi di trimester awal.  Sehingga di saat itu dibutuhkan nutrisi yang cukup untuk menjamin prosesnya berjalan dengan baik.  Janin memang dibekali sifat “parasit” oleh Allah SWT.  Tujuannya untuk melindungi proses organogenesis tersebut.  Namun di saat yang sama, si ibu mengalami penurunan nafsu makan, mual, kembung, muntah dll.  Sepertinya kontradiktif.  

Tidak Harus Makan Nasi

Lantas bagaimana kiatnya untuk bisa tetap makan di tengah-tengah banyak rasa tidak nyaman?

  1. Makan dalam jumlah sedikit tetapi sering
  2. Hindari makanan berlemak dan berbumbu tajam.  Namun makanan sedikit pedas terkadang bisa membantu
  3. Pilih makanan kering atau berkuah segar
  4. Tidak harus makan dengan menu standar, misalnya nasi dan lauk pauk.  Tetapi bisa berimprovisasi.  Yang penting unsur-unsur zat gizi terpenuhi.  Misalnya : nasi diganti kentang, singkong, atau ubi.  Daging-dagingan diganti telur atau protein nabati. 
  5. Bila mual saat minum air putih, buatlah infuse water atau air jahe atau air apa saja
  6. Susu tetap dianjurkan diminum, tetapi sama sekali tidak ada kewajiban untuk mengonsumsi susu hamil.  Susu dengan rasa buah dan dikonsumsi dalam keadaan dingin akan terasa lebih nyaman
  7. Pilihan lain dari susu adalah yoghurt 
  8. Jahe bisa membantu mengurangi mual.  Bisa dalam bentuk infuse water, wedang jahe, susu jahe, atau bahkan permen jahe
  9. Pilihan lain adalah asam atau tamarind
  10.   Jangan paksakan mengonsumsi makanan/minuman yang menimbulkan mual, namun carilah subtitusinya
  11. Silakan mencari resep-resep baru di internet atau di buku-buku memasak yang saat ini sudah sangat banyak jumlahnya.  Ada juga resep-resep khusus untuk ibu hamil muda. 
 Apabila dengan menerapkan kiat-kiat di atas bisa membantu memperbaiki asupan makanan, maka lanjutkan.  Sesekali muntah adalah wajar, dan jangan patah semangat untuk makan lagi beberapa saat seusai muntah.

Awasi Angka Timbangan

Sudah menerapkan kiat-kiat makan, sudah berusaha bersemangat, namun apa daya laju muntah ternyata lebih kencang dibandingkan laju makan dan minum.  Maka yang terjadi adalah kondisi dehidrasi dan gangguan elektrolit (ion-ion) tubuh.  Gejalanya adalah rasa lemas, hilang tenaga, nafsu makan hilang sama sekali, berkunang-kunang, dan sakit kepala.  Dalam kondisi begini mau tak mau harus datang ke fasilitas pelayanan kesehatan.  Dokter akan memeriksa tanda-tanda dehidrasi dari fisik.  Turunnya turgor (elastisitas) kulit menjadi tanda yang nyata.  Di samping itu bisa dehidrasi bisa pula ditengarai dari pemeriksaan urine di laboratorium.  Berat badan akan sangat mungkin merosot.  Awas! Kehilangan berat badan melebihi 5% dari berat badan awal merupakan tanda bahaya.  

Malah Disuruh Puasa

Sebelumnya mungkin dokter sudah memberikan obat anti mual, namun apabila tidak menolong maka satu-satunya jalan adalah penambahan cairan lewat jalur infus. Pada saat diinfus, maka si ibu akan dipuasakan.  Mengapa? Bukannya kurang makan kok malah puasa? Tenang, tak perlu khawatir.  Puasa memang bertujuan mengistirahatkan saluran pencernaan yang selama ini selalu menolak apa pun yang masuk ke dalamnya.  Kebutuhan cairan, nutrisi, dan vitamin, serta obat anti mual diberikan lewat infus.  Pada saat dirawat tersebut juga ibu dikondisikan agar tidak banyak pikiran, melepaskan segala problema rumah tangga maupun di tempat kerja bila ada.  Dan juga dibebaskan dari aroma-aroma makanan yang selama ini memicu rasa ingin muntah.  Setelah menjalani puasa selama 24 jam pada umumnya kondisi membaik.  Keluhan-keluhan berkurang ,dan mulai timbul rasa lapar ingin makan....

Hikmah Mual dan Muntah

Jadi kalau kembali ke pertanyaan awal yang menjadi judul tulisan ini, normalkah mual dan muntah itu? Sebenarnya banyak sekali hikmah yang bisa dipetik dari fase ini, antara lain yaitu :

  1. Mual dan muntah melindungi tubuh dari makanan yang berbahaya
  2. Mual dan muntah menandakan hormon kehamilan bekerja dengan baik, sehingga bisa diasumsikan kehamilan dengan janin normal.  Bisa dibandingkan dengan kehamilan dengan janin yang tidak berkembang dimana rasa mual sangat minimal bahkan tidak ada.  Tentu saja yang bisa membandingkan adalah mereka yang pernah mengalami hamil yang berakhir dengan keguguran, dan hamil yang normal. Ini patut disyukuri.
  3. Keinginan makanan tertentu bisa diindikasikan kebutuhan tubuh terhadap zat gizi yang terkandung di dalam makanan tersebut
  4. Mual dan muntah yang berlebihan membuat perhatian suami dan orang terdekat meningkat.  Terkadang penanganan bukan hanya obat-obatan tetapi perbaikan relasi 
  5. Mual dan muntah yang berlebihan juga terjadi pada kehamilan kembar dan hamil anggur.  Jadi waspadalah!
  6. Kehamilan dengan janin perempuan, menurut teori akan lebih mual dibandingkan dengan hamil janin laki-laki .
  7. Ingatlah bahwa banyak wanita yang belum dianugerahi keturunan sangat mendambakan rasa mual ini.  Sampai-sampai ada kasus hamil palsu (pseudocyesis) , dimana seseorang mengalami terlambat haid dan mual muntah, namun ternyata tidak hamil.  
 

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA