Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Warga Turki Ceritakan Kisah Pelecehan Mengerikan di UEA

Senin 14 Dec 2020 23:29 WIB

Red: Christiyaningsih

Pasangan Turki pada 2018 dibawa ke lokasi yang tak diketahui oleh orang-orang yang berpakaian preman lalu diintrogasi dengan kekerasan, sang istri dideportasi sementara suaminya mendekam di penjara - Anadolu Agency

Pasangan Turki pada 2018 dibawa ke lokasi yang tak diketahui oleh orang-orang yang berpakaian preman lalu diintrogasi dengan kekerasan, sang istri dideportasi sementara suaminya mendekam di penjara - Anadolu Agency

Pasangan Turki pada 2018 dibawa ke lokasi yang tak diketahui oleh orang-orang yang berpakaian preman lalu diintrogasi dengan kekerasan, sang istri dideportasi sementara suaminya mendekam di penjara - Anadolu Agency

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL - Istri seorang pengusaha Turki, yang dijatuhi hukuman 25 tahun penjara di Uni Emirat Arab (UEA) atas tuduhan palsu, mengatakan bahwa hidupnya telah berubah menjadi lebih buruk. Emine Ozturk, yang memiliki perusahaan pulsa Turki bersama suaminya Mehmet Ali, mengatakan mereka ditahan di Gulfood Fair di Dubai pada Februari 2018.

Kepala mereka ditutupi dengan kain, mereka diborgol, dan dibawa ke lokasi yang tidak diketahui oleh orang-orang yang berpakaian preman. Kemudian dia dideportasi ke Turki, sedangkan suaminya dijatuhi hukuman penjara.

Di hari ketiga pameran, saat mereka sarapan pagi di hotel tempat mereka menginap, mereka ditarik oleh lima atau enam orang. "Mereka memanggil suamiku, dan dia berkata 'Ya?'. Bahasa Inggris suamiku tidak terlalu baik. Mereka langsung mengambil ponsel suamiku dari meja,” tutur Ozturk.

Baca Juga

"Saya berkata: 'Siapa Anda dan mengapa Anda bertingkah seperti Anda mengenal kami?' Mereka berkata kepada kami: 'Jangan bertanya'," lanjut dia.

Ketika Ozturk memberi tahu mereka bahwa dia adalah istrinya, mereka juga mengambil telepon perempuan itu dan meminta pasangannya untuk mengikuti mereka. "Mereka membawa kami ke atas. Pintu kamar kami terbuka dan ada seseorang di dalam. Kamar kami sedang digeledah, saya terkejut. Mereka berkata: 'kemasi kopernya sekarang'”, sebut dia.

"Kami segera turun ke lobi, dipimpin oleh beberapa orang lagi. Mereka bukan pejabat, mereka warga sipil."

Sepanjang perjalanan, mereka menutup rapat mulut suaminya. Dia melihat seorang teman di lobi dan berteriak padanya untuk memberi tahu Kedutaan Besar Turki. "Kali ini, mereka juga menutup mulutku."

"Kami pergi keluar hotel. Ada kendaraan lapis baja. Mereka memborgol kami di depan kendaraan dan menutupi kepala kami dengan tas. Mereka memasukkan kami ke dalam mobil, dan membawa kami pergi," kata dia lagi.

Perjalanan teror

Emine Ozturk mengatakan bahwa dirinya terus-menerus bertanya siapa mereka ketika dia dibawa ke dalam mobil.

"Jika mereka mengatakan mereka polisi, saya akan lega bahwa kami berada di tangan aparat penegak hukum. Mereka tidak mengatakan itu. Mereka takut karena saya sangat gugup.”

"Saya berkata: 'Lepaskan penutup mata saya', mereka membukanya. Hal berikutnya yang saya tahu, kami berada di gurun. Tidak ada apa-apa.”

"Pada saat itu saya pikir mereka akan membunuh kita. Terpikir oleh saya bahwa saya memiliki seorang gadis kecil. Saya berkata: Saya punya anak perempuan, dia membutuhkan saya, biarkan saya pergi."

Mereka meyakinkan saya bahwa tidak ada hal buruk yang akan terjadi pada kami. "Kami berhenti di suatu tempat selama 10 menit. Mereka menutup mata saya lagi."

Akhirnya, mereka mengeluarkan mereka dari mobil dan menyuruhnya duduk, hampir setelah dia berjalan 10 langkah. Ketika penutup matanya dilepas, dia mendapati dirinya di kamar kosong.

"Mereka mengambil kami, foto paspor kami. Kami menunggu di sana, lalu mereka memisahkan saya dan suami, menempatkan kami di sel yang terpisah.”

"Di pagi hari, mereka berkata: 'Nyonya, bersiaplah dalam satu setengah jam, kami akan menjemput Anda'."

Ozturk diborgol dan ditutup matanya lagi. Selanjutnya dia membuka matanya, dia berada di Bandara Dubai.

Penyiksaan di penjara

Ozturk mengatakan suaminya bercerita via telepon bahwa suaminya disiksa di dalam sel selama 52 hari. Mereka memaksanya untuk melontarkan pelecehan pada Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam rekaman video.

"Dia sering dipukuli karena tidak berbicara dan disiksa."

Mereka menempatkan batang besi di punggungnya dan mencelupkannya ke dalam air dingin. Tiga hari kemudian, mereka membawanya ke sebuah kamar.

"Ada seseorang di sana yang berbicara bahasa Turki yang merupakan salah satu dari mereka. Mereka membawa peta di depannya, dan berkata: 'Tunjukkan kepada kami, ceritakan tentang Amerika, Qatar, Turki, Suriah'."

Dia mengatakan dia adalah warga sipil dan tidak punya jawaban apa pun.

"Mereka berkata: 'Ada proyek Kereta, Perlengkapan di Qatar, apakah Anda mengikutinya? Ceritakan tentang pelatihan di sana. Bagaimana orang-orang sampai di sana? Bagaimana uang ditransfer dari Qatar ke Turki?'."

Mereka terus bertanya padanya tentang seorang wanita dari Qatar. Bagaimana dia datang ke Turki, bagaimana dia berkomunikasi dengan presiden dan keluarganya.

"Ketika suami saya mengatakan dia tidak tahu apa-apa, mereka memukulinya karena menurut mereka dia telah berbohong."

Setelah penyiksaan berakhir gagal, mereka mencoba menyuapnya.

"'Jika Anda mengatakan hal-hal ini tentang Recep Tayyip Erdogan, kami akan menghujani Anda dengan uang, keluarga Anda akan sangat nyaman,' kata mereka."

Kemudian, mereka mengatur persidangan palsu untuk suami saya dan menjatuhkan hukuman 25 tahun penjara. Dia diberi akses konsuler untuk sementara waktu, tetapi setelah pandemi, tidak ada seorang pun dari kedutaan Turki yang dapat menemuinya.

"Dia menelepon saya dua kali seminggu, tapi sekarang panggilan telepon berkurang menjadi sebulan sekali."

Dia mengatakan kondisi penjara sangat buruk, tanpa perlengkapan kebersihan yang diberikan kepada narapidana. Mereka juga membuat narapidana lain melakukan pekerjaan kotor mereka, tutur dia.

"Dia dipukuli oleh narapidana dengan mengatakan 'Kamu adalah mata-mata'. Kondisi suami saya tidak baik," tambah Ozturk.

Keterlibatan Amerika Serikat dan UEA

Ozturk mengatakan, selain suaminya, putranya yang sedang menempuh pendidikan di Amerika Serikat juga diperiksa oleh FBI.

"Kami menganggap insiden ini terjadi atas keterlibatan Amerika Serikat dengan UEA. Suami saya menelepon saya suatu hari, dia memberi saya kode, saya tidak mengerti. Itu adalah kode untuk mengatakan 'bawa anak itu'.

"Dia terus memberi saya kode, dan terakhir kali ketika saya kembali tidak mengerti apa yang dia katakan, dia berkata: 'Belikan tiket Abdullah segera dan bawa dia kembali besok.'"

Dia mendapatkan tiket pulang untuk putra mereka tetapi dia diinterogasi oleh FBI di bagian pemeriksaan paspor.

"Mereka menginterogasinya selama lima atau enam jam, dan tidak mengizinkannya naik pesawat. Keesokan harinya, polisi menggerebek rumahnya, tempat dia tinggal bersama teman-temannya, mengambil komputer dan telepon semua orang. Mereka mengajukan pertanyaan kepadanya. Mereka berkata: 'Apa yang ayahmu lakukan, kemana dia pergi?'.

"Mereka bertanya tentang pendidikannya. Dia menunggu di sana selama satu minggu, dan kemudian mereka membiarkan dia pergi. Mereka mengancam suamiku dan putra kami. Namun Alhamdulillah kami membawa anak kami kembali."

Dia mengatakan insiden itu telah membuat keluarga mereka terguncang hingga ke dalam. "Suami saya adalah pria yang baik. Dia akan mengirim bantuan ke Suriah, Irak, Malawi, dan [negara bagian Myanmar] Rakhine. Saya ingin ini diselesaikan dan suami saya segera dibebaskan," pungkas dia.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/turki/warga-turki-ceritakan-kisah-pelecehan-mengerikan-di-uni-emirat-arab/2074597
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA