Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Peretas Rusia Mata-matai Email Departemen Keuangan AS?

Senin 14 Dec 2020 14:14 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

Kejahatan siber

Kejahatan siber

Foto: Flickr
Sumber mengatakan peretasan sangat serius.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Peretas yang diyakini bekerja untuk Rusia memantau lalu lintas email internal di Departemen Keuangan dan Perdagangan Amerika Serikat (AS). Menurut sumber, mereka khawatir peretasan yang terungkap sejauh ini mungkin menjadi puncak gunung es.

Peretas ini diyakini masuk dengan diam-diam merusak pembaruan yang dirilis oleh perusahaan IT SolarWinds. Sumber mengatakan peretasan itu sangat serius sehingga menyebabkan pertemuan Dewan Keamanan Nasional di Gedung Putih pada Sabtu (12/12).

Baca Juga

Dilansir dari Reuters, Senin (14/12), pejabat AS belum banyak berbicara secara terbuka di luar Departemen Perdagangan. Mereka meminta Cybersecurity and Infrastructure Security Agency dan FBI untuk menyelidikinya.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Ullyot menambahkan mereka mengambil semua langkah yang diperlukan untuk mengidentifikasi siapa yang mungkin berada di balik peretasan tersebut. Namun, tiga orang yang mengetahui penyelidikan mengatakan Rusia saat ini diyakini bertanggung jawab atas serangan itu.

Mata-mata dunia maya diyakini masuk dengan diam-diam merusak pembaruan yang dirilis oleh perusahaan IT SolarWinds. Perusahaan ini melayani pelanggan pemerintah di seluruh cabang eksekutif, militer dan dinas intelijen.

Triknya, sering disebut sebagai “Serangan rantai pasokan”. Trik ini bekerja dengan menyembunyikan kode berbahaya dalam pembaruan perangkat lunak sah yang diberikan pada target oleh pihak ketiga.

Dalam pernyataan yang dirilis Ahad malam (13/12), perusahaan yang berbasis di Austin Texas tersebut mengatakan, pembaruan perangkat lunak pemantauan yang dirilis antara Maret dan Juni tahun ini mungkin telah ditumbangkan oleh peretas. Perusahaan menggambarkan serangan ini sebagai serangan canggih.

Perusahaan menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut. Namun, keragaman basis pelanggan SolarWind telah memicu kekhawatiran dalam komunitas intelijen AS bahwa lembaga pemerintah lainnya mungkin berisiko.

Solarwinds mengatakan di situs webnya pelanggannya mencakup sebagian besar perusahaan Amerika yang masuk dalam daftar Fortune 500, 10 penyedia telekomunikasi AS teratas, kelima cabang militer AS, Departemen Luar Negeri, Badan Keamanan Nasional dan Kantor Presiden AS.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA