Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Hujan Lebat Diprediksi Terjadi Hingga 4 Hari Mendatang

Senin 07 Dec 2020 19:44 WIB

Red: Ani Nursalikah

Hujan Lebat Diprediksi Terjadi Hingga 4 Hari Mendatang. Ilustrasi

Hujan Lebat Diprediksi Terjadi Hingga 4 Hari Mendatang. Ilustrasi

Foto: Wihdan Hidayat/ Republika
Pada akhir pekan pertama Desember, Jabodetabek diguyur hujan hampir sepanjang hari.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) mengatakan hujan lebat diperkirakan akan terus turun hingga empat hari mendatang di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek).

"Kejadian hujan di wilayah Jabodetabek masih akan berlangsung hingga sekitar empat hari ke depan," kata Kepala Balai Besar Teknologi Modifikasi Cuaca (BBTMC) BPPT Jon Arifian dalam keterangan tertulis, Senin (7/12).

Jon menuturkan munculnya pusat tekanan rendah di sebelah selatan Pulau Jawa bagian barat merupakan faktor dominan kejadian hujan yang terjadi di wilayah Jabodetabek sekitarnya pada Ahad (6/12). Pusat tekanan rendah itu menyebabkan adanya konvergensi sehingga terjadi penumpukan massa udara di sekitar Pulau Jawa bagian barat yang mengakibatkan terjadinya hujan lebat.

Baca Juga

Kondisi tersebut diprediksi akan terjadi hingga empat hari mendatang. “Jika tekanan rendah area bergerak terus ke arah timur, dampaknya bisa terjadi di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Kecuali terjadi pergerakan ke arah tenggara menjauhi Pulau Jawa, maka dampaknya bisa akan berkurang," ujar Jon.

Selain itu, perbedaan suhu muka laut antara wilayah Samudra pasifik bagian timur dan barat, mengindikasikan adanya fenomena La Nina sehingga hujan akan lebih intensif terjadi dibandingkan dengan kondisi normal. Jon menuturkan faktor-faktor lain seperti Maden Julian Oscilation (MJO) dan Indian Ocean Dipole (IOD) juga memperbesar potensi hujan di Indonesia walaupun tidak begitu signifikan.

Pada akhir pekan pertama Desember 2020, wilayah Jabodetabek dan sekitarnya diguyur hujan hampir sepanjang hari dan merata. Itu terpantau oleh observasi Mobile Radar BBTMC-BPPT yang dioperasikan di Kawasan Puspiptek Serpong sejak dua bulan yang lalu.

"Mobile radar BBTMC-BPPT sengaja dioperasikan sejak Oktober 2020 untuk mengamati kejadian hujan di wilayah Jabodetabek,” kata Jon.

Mobile Radar BPPT memiliki radius jangkauan 50 Km. Data dan informasi radar itu terbuka untuk publik.

"Banyaknya fenomena atmosfer di Indonesia menyebabkan cuaca di benua maritim relatif sukar diprediksi secara detail," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA