Friday, 5 Rajab 1444 / 27 January 2023

Daop 5 Giatkan Kampanye Keselamatan di Perlintasan

Senin 07 Dec 2020 17:10 WIB

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Fuji Pratiwi

Petugas PT KAI membentangkan spanduk sosialisasi keselamatan di perlintasan (ilustrasi). Menjelang masa angkutan Natal dan Tahun Baru 2020, PT KAI Daop 5 Purwokerto, kembali meningkatkan kampanye keselamatan di perlintasan.

Petugas PT KAI membentangkan spanduk sosialisasi keselamatan di perlintasan (ilustrasi). Menjelang masa angkutan Natal dan Tahun Baru 2020, PT KAI Daop 5 Purwokerto, kembali meningkatkan kampanye keselamatan di perlintasan.

Foto: BUDI CANDRA SETYA/ANTARA
KAI meminta pengendara kendaraan bermotor bersikap disiplin.

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Menjelang masa angkutan Natal dan Tahun Baru 2020, PT KAI Daop 5 Purwokerto, kembali meningkatkan kampanye keselamatan di perlintasan KA. Terlebih selama masa angkutan natal dan tahun baru, trafik perjalanan KA biasanya akan mengalami peningkatan.

"Untuk meminimalkan kecelakaan di perlintasan, kami kembali menggiatkan kampanye keselamatan di perlintasan,'' kata Manajer Humas Daop 5 Purwokerto, Eko Budiyanto.

Baca Juga

Pada Senin (7/12), kampanye dilakukan di perlintasan KA Kelurahan Tanjung Kecamatan Purwokerto Selatan. Diperlintasan ini, petugas PT KAI Daop 5 bersama komunitas pecinta KA, menggelar kampanye mengenai keselamatan perjalanan KA dan pengendara kendaraan bermotor.

Kampanye dilakukan dengan cara memberi penjelasan melalui pengeras suara, saat pintu perlintasan ditutup karena akan ada KA yang hendak melintas. ''Melalui cara ini, kami meminta pengendara kendaraan bermotor untuk bersikap disiplin, tidak berusaha menerobos pintu perlintasan yang menutup,'' kata dia.

Dalam kesempatan itu, petugas juga membagikan masker kepada pengguna jalan, sebagai upaya mencegah penyebaran Covid-19. ''Selain menggelar kampanye di perlintasan Tanjung, kita juga menggelar kampanye serupa di perlintasan lainnya,'' ucap Eko.

Eko menyebutkan, jumlah perlintasan KA di wilayah Daop 5 Purwokerto hingga saat ini mencapai 208 titik. Dari jumlah tersebut, jumlah perlintasan yang belum berpalang pintu dan belum dijaga petugas masih ada sebanyak 107 titik.

Perlintasan yang belum dijaga petugas ini, tersebar di wilayah Kabupaten Banyumas sebanyak 12 titik, Brebes 3 titik, Ciamis 2 titik, Cilacap 45 titik, Kebumen 16 titik, Purworejo 7 titik dan Kabupaten Tegal ada sebanyak 22 titik.

Dia menyebutkan, hingga saat ini PT KAI Daop 5 sudah  cukup banyak menutup perlintasan sebidang yang masuk kategori liar. Terutama untuk perlintasan yang sudah sebenarnya tidak terlalu jauh dengan perlintasan legal di sekitarnya.

''Kita melakukan hal ini terutama untuk keselamatan masyarakat juga. Untuk itu, kita berharap ada peningkatan kepedulian dari seluruh stakeholder untuk mendukung upaya menciptakan keselamatan  di perlintasan KA,'' kata Eko menjelaskan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA