Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Pemerintah Harapkan Jabar Jadi Penggerak Pemulihan Ekonomi

Senin 07 Dec 2020 02:56 WIB

Red: Friska Yolandha

Kereta wisata melintas di sekitar Bandara Kertajati  Majalengka, Jawa Barat, Minggu (8/11). Provinsi Jawa Barat (Jabar) diharapkan menjadi salah satu penggerak pemulihan ekonomi nasional di tengah pandemi Covid-19 mengingat perputaran ekonomi di wilayah ini sangat besar.

Kereta wisata melintas di sekitar Bandara Kertajati Majalengka, Jawa Barat, Minggu (8/11). Provinsi Jawa Barat (Jabar) diharapkan menjadi salah satu penggerak pemulihan ekonomi nasional di tengah pandemi Covid-19 mengingat perputaran ekonomi di wilayah ini sangat besar.

Foto: Dedhez Anggara/ANTARA FOTO
Jabar melakukan akselerasi pemulihan ekonomi dengan refocusing tugas prioritas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Provinsi Jawa Barat (Jabar) diharapkan menjadi salah satu penggerak pemulihan ekonomi nasional di tengah pandemi Covid-19 mengingat perputaran ekonomi di wilayah ini sangat besar. Asisten Staf Khusus Wakil Presiden RI Guntur Subagja mengapresiasi Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat yang merespons cepat kebijakan pemerintah pusat dengan membentuk Satuan Tugas Pemulihan dan Transformasi Ekonomi Daerah Jawa Barat (Satgas PED Jabar), selain memiliki Satgas Pemulihan Kesehatan Covid-19.

Satgas yang dipimpin Gubernur Jawa Barat dengan Ketua Harian Ipong Witono ini melakukan akselerasi pemulihan ekonomi bersama dinas-dinas terkait dan pemerintah kabupaten/kota di Jawa Barat. 

Melalui keterangan, Guntur menyatakan, Wakil Presiden (Wapres) KH Ma'ruf Amin melakukan refocusing tugas prioritas antara lain pemberdayaan UMKM, pengembangan ekonomi syariah dan industri halal, dan pengentasan kemiskinan. Jawa Barat, tambahnya, dapat memacu kebangkitan ekonomi dengan mendorong sektor pertanian, peternakan dan perikanan, pemulihan UMKM, dan sektor pariwisata.

"Tiga sektor ini memiliki dampak ekonomi dan dampak sosial besar, mendongkrak pendapatan dan peningkatan daya beli masyarakat," katanya, Ahad (6/12).

Pemerintah pusat sudah membuat kebijakan dan alokasi dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Rp 695 triliun, lanjutnya, kebijakan pusat ini tentu akan lebih efektif ditindaklanjuti pemerintah provinsi, kabupaten, dan kota.

Sebelumnya Guntur Subagja bersama Satgas PED Jabar berkunjung ke Ciamis dan Pangandaran Jawa Barat, pada Jumat - Sabtu (4-5/11) untuk menggali informasi dan memetakan kondisi ekonomi daerah yang terdampak pandemi Covid-19. Ketua Satgas PED Jabar Ipong Witono menyatakan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil melakukan berbagai inovasi untuk mempercepat pemulihan ekonomi daerah Jabar yang diharapkan diikuti kabupaten/kota di Jawa Barat.

Selain berdialog dengan para pelaku UMKM dan pariwisata juga berkunjung ke korporasi petani milik Bumdes dan Gapoktan, PT Mitra Desa Pamarican, Kabupaten Ciamis.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA