Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Libur Akhir Tahun, Travel Gelap Diawasi Ketat

Sabtu 05 Dec 2020 12:17 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Indira Rezkisari

Seorang polisi mendata di depan mobil travel gelap yang terjaring dalam operasi khusus di titk penyekatan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (11/5). Dalam kurun waktu tiga hari operasi khusus tersebut, yakni mulai 8-10 Mei, Polda Metro Jaya mengamankan 202 kendaraan travel gelap yang mencoba mengangkut pemudik ke luar dari Jakarta

Seorang polisi mendata di depan mobil travel gelap yang terjaring dalam operasi khusus di titk penyekatan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (11/5). Dalam kurun waktu tiga hari operasi khusus tersebut, yakni mulai 8-10 Mei, Polda Metro Jaya mengamankan 202 kendaraan travel gelap yang mencoba mengangkut pemudik ke luar dari Jakarta

Foto: Republika/Prayogi
Kepolisian diminta memindak tegas travel gelap.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Pemerintah melakukan pengawasan jelang libur akhir tahun terhadap angkutan travel gelap. Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi memastikan pengawasan travel gelap akan diperketat.

“Peningkatan pengawasan operasional travel gelap akan difokuskan,” kata Budi dalam konferensi video, Jumat (5/12).

Budi menegaskan, sama seperti masa libur sebelumnya, pengawasan travel gelap akan dilakukan. Dia meminta kepolisian dapat menindak tegas seperti saat masa mudik Lebaran.

“Kita harapkan polisi bertindak tegas seperti Lebaran banyak ditilang dikandangkan tidak beroperasi selama beberapa hari,” ujar Budi.

Budi mengimbau, masyarakat yang ingin melakukan perjalanan dapat memilih transportasi umum resmi. Dia mengatakan, saat ini ketersediaan bus yang bagus dan lain sudah cukup banyak.

“Bus kan kita cukup banyak dan bagus-bagus. Kalau lihat tarifnya (dibandingkan travel gelap) memang beda jauh. Masyarakat barangkali diiming-imingi jemputnya bisa dari rumah, lebih senang itu jadinya,” jelas Budi.

Budi mengingatkan, masyarakat yang menggunakan travel gelap akan memiliki konsekuensi tersendiri jika terjadi kecelakaan atau hal yang tidak diinginkan. Sebab, kata dia, jika menggunakan travel gelap maka penumpang tidak mendapatkan asuransi dan pengemudi tidak terjamin.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA