Sunday, 29 Sya'ban 1442 / 11 April 2021

Sunday, 29 Sya'ban 1442 / 11 April 2021

Terjaring OTT, Bupati Banggai Laut Reaktif Covid-19

Sabtu 05 Dec 2020 00:51 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Andri Saubani

Petugas KPK membawa sejumlah orang yang diamankan dalam operasi tangkap tangan (OTT) Bupati Banggai Laut Wenny Bukamo ke dalam gedung KPK, Jakarta, Jumat (4/12/2020). Dalam OTT di Kabupaten Banggai Laut dan Kabupaten Luwuk, Sulawesi Tengah pada Kamis (3/12), KPK mengamankan Bupati Banggai Laut Wenny Bukamo dan 15 orang lainnya serta mengamankan sejumlah uang, buku tabungan dan beberapa dokumen proyek.

Petugas KPK membawa sejumlah orang yang diamankan dalam operasi tangkap tangan (OTT) Bupati Banggai Laut Wenny Bukamo ke dalam gedung KPK, Jakarta, Jumat (4/12/2020). Dalam OTT di Kabupaten Banggai Laut dan Kabupaten Luwuk, Sulawesi Tengah pada Kamis (3/12), KPK mengamankan Bupati Banggai Laut Wenny Bukamo dan 15 orang lainnya serta mengamankan sejumlah uang, buku tabungan dan beberapa dokumen proyek.

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Wenny Bukamo terjaring OTT KPK pada Kamis (3/12).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bupati Banggai Laut, Sulawesi Tengah (Sulteng) Wenny Bukamo didapati reaktif terpapar virus SARS-CoV-2 alias Covid-19. Wenny sedianya tengah menjalani pemeriksaan oleh penyidik KPK setelah terjaring operasi tangkap tangan (OTT) pada Kamis (3/12) lalu pukul 13.00 WIB.

"Iya benar," kata Plt Juru Bicata Komisi Pembernatasan Korupsi (KPK) Ali Fikri saat dikonfirmasi melalui pesan singkat di Jakarta, Jumat (4/12).

Wenny diamankan bersama 15 orang lainnya dalam OTT tersebut. Meski demikian, Ali belum memberikan informasi lebih jauh terkait kondisi Wenny, pejabat dilingkungan pemerintah kabupaten Banggai Laut dan beberapa pihak swasta yang ikut diamankan dalam operasi senyap tersebut.

Ali sebelumnya mengungkapkan bahwa penangkapan Wenny Bukamo berkenaan dengan tindak pidana korupsi suap yang diduga diterima oleh bupati Banggai Laut tersebut. Dia mengatakan, dugaan korupsi dalam kasus ini terkait dengan pemberian sejumlah uang dari pihak swasta/kontraktor pelaksanaan pekerjaan kepada penyelenggara negara dalam hal ini diduga diterima oleh bupati Banggai Laut

KPK sedianya mempunyai waktu 1x24 jam untuk menentukan status hukum para pihak yang diamankan dalam operasi senyap tersebut. Belum diketahui apakah pemeriksaan terhadap Wenny akan dilanjutkan atau ditunda sementara waktu.

Bupati Banggai Laut, Wenny Bukamo diketahui merupakan calon kepala daerah pejawat di kawasan tersebut. Calon bupati yang dipasangkan dengan Ridaya Laode Ngkowe ini diusung Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP).

Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron belum bisa menyimpulkan jika penangkapan yang dilakukan KPK ada kaitannya dengan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). Dia mengatakan, KPK tidak mengaitkan penangkapan seseorang dengan pilkada ataupun kegiatan bisnis tertentu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA