Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Mindfulness tak Bantu Orang Jadi Tenang Saat Dilanda Stres

Kamis 03 Dec 2020 16:30 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Reiny Dwinanda

Stres (Ilustrasi). Mindfulness selama ini digadang-gadang dapat meredakan stres. Penelitian terbaru menyatakan sebaliknya.

Stres (Ilustrasi). Mindfulness selama ini digadang-gadang dapat meredakan stres. Penelitian terbaru menyatakan sebaliknya.

Foto: Pxfuel
Praktikkan mindfulness, orang tetap berkeringat untuk hal-hal kecil saat stres.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Banyak orang percaya, mindfulness atau kesadaran penuh dapat membantu mengurangi stres. Namun demikian, menurut studi baru, mindfulness hanya memberikan sedikit atau bahkan tidak ada manfaat ketika individu menghadapi stres aktif.

Studi itu dilakukan oleh University of Buffalo di New York. Mereka melakukan pengukuran aktivitas kardiovaskular untuk menunjukkan orang yang mempraktikkan mindfulness terus "berkeringat untuk hal-hal kecil" selama periode stres.

Penelitian menunjukkan, perhatian dan kesadaran penuh mungkin menawarkan manfaat lain. Akan tetapi, membantu orang tetap tenang dan terus tenang selama peristiwa stres bukanlah salah satunya.

"Meskipun temuan ini tampaknya bertentangan dengan panduan stres yang sehat dan manfaat mengatasi yang terkait dengan perhatian disposisional, kami percaya bahwa mereka malah menunjukkan kemungkinan keterbatasannya,” ujar penulis studi utama Thomas Saltsman, dari Departemen Psikologi University of Buffalo, dilansir laman Medical News Today, Kamis (3/12).

Saltsman menggambarkan perhatian sebagai pemusatan perhatian seseorang pada saat ini, yang mengesampingkan masa lalu dan masa depan dari pikiran sambil mempertahankan sikap netral dan tidak menghakimi. Orang dapat mengembangkan perhatian penuh melalui pelatihan dan praktik berkelanjutan.

Studi tersebut menyelidiki respons fisiologis terhadap stres orang-orang yang menganggap diri mereka penuh perhatian. Orang-orang ini menggambarkan perasaan sejahtera secara umum dan kemampuan untuk mengelola stres dan tidak memikirkan peristiwa masa lalu.

“Meskipun manfaat tersebut tampaknya tidak ambigu. Cara spesifik di mana perhatian memengaruhi pengalaman psikologis orang selama stres masih belum jelas,” kata dia.

Para peneliti dalam penelitian ini menggunakan respons kardiovaskular untuk menangkap apa yang orang-orang alami pada saat stres, ketika mereka kurang lebih sadar disposisional. Hal ini dalam rangka mencari alat pengukuran obyektif.

Mereka merekrut 1.001 mahasiswa psikologi University of Buffalo untuk studi ini, 469 di antaranya adalah perempuan. Saat memantau aktivitas kardiovaskular para peserta, para peneliti juga mempresentasikan stresor kinerja dalam bentuk aktivitas yang berpotensi memicu kecemasan. Misalnya seperti harus memberikan pidato selama dua menit tentang topik tertentu atau mengikuti tes kemampuan penalaran yang diatur waktunya.

Setidaknya, para peneliti melacak empat nilai kardiovaskular secara khusus, yaitu detak jantung para peserta, kontraktilitas ventrikel yang merupakan ukuran gaya kontraktil ventrikel kiri para peserta, curah jantung yang mengacu pada jumlah darah yang dipompa jantung para peserta, dan resistensi perifer yang merupakan ukuran dari penyempitan jantung bersih vs dilatasi pada para peserta.

Untuk memahami sejauh mana peserta menjadi fokus pada pemicu stres, para peneliti menilai keterlibatan tugas mereka. Ketika orang-orang memberikan perhatian yang akut, jantung mereka memompa lebih banyak darah, dan ini ditunjukkan dengan peningkatan denyut jantung dan nilai kontraktilitas ventrikel.

Partisipan sadar yang digambarkan sendiri sangat terlibat oleh penyebab stres, meskipun arti dari keterlibatan ini masih belum diketahui. Masih tidak jelas apakah keterlibatan yang meningkat ini terjadi karena hadir pada saat ini karena perhatian atau apakah itu karena sebaliknya, dengan peserta masih berkeringat pada hal-hal kecil terlepas dari perhatian penuh.

“Apakah orang yang lebih penuh perhatian benar-benar merasa percaya diri, nyaman, dan mampu saat terlibat dalam tugas yang membuat stres? Kami tidak melihat buktinya, meskipun mereka melaporkan merasa lebih baik tentang tugas tersebut setelahnya,” ungkap Saltsman.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA