Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saham Asia Bervariasi, Merespons Fluktuasi Wall Street

Kamis 03 Dec 2020 09:31 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Friska Yolandha

Perdagangan saham Asia bervariasi pada Kamis (3/12), merespons perdagangan Wall Street yang fluktuatif.

Perdagangan saham Asia bervariasi pada Kamis (3/12), merespons perdagangan Wall Street yang fluktuatif.

Foto: EPA-EFE/FRANCK ROBICHON
Investor mata uang mengambil lebih banyak risiko setelah terobosan vaksin terbaru.

REPUBLIKA.CO.ID, SYDNEY -- Perdagangan saham Asia bervariasi pada Kamis (3/12), merespons perdagangan Wall Street yang fluktuatif. Sebagian berkat laporan pekerjaan AS yang mengecewakan.

Sementara itu dolar AS masih berada di dekat posisi terendah dalam 2,5 tahun di tengah meningkatnya optimisme vaksin virus corona.

Inggris menjadi negara Barat pertama yang menyetujui vaksin Covid-19, dengan 800 ribu dosis vaksin Pfizer dan BioNTech tersedia untuk mereka yang berisiko tinggi mulai minggu depan. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengadakan pertemuan komite penasihat minggu depan, sementara Gubernur New York Andrew Cuomo mengatakan pengiriman pertama negara bagian itu, cukup untuk 170 ribu penduduk, diperkirakan pada 15 Desember.

Baca Juga

Harapan bahwa pandemi, yang sejauh ini telah menewaskan hampir 1,5 juta orang secara global, akhirnya akan bertekuk lutut, memicu reli risiko di pasar mata uang dengan dolar Australia dan Selandia Baru menguat terhadap dolar AS. Indeks dolar merosot ke level terendah 2,5 tahun di 90,987 pada hari Rabu dan terakhir berada di posisi 91,048.

"Investor mata uang mengambil lebih banyak risiko setelah terobosan vaksin terbaru," kata Morgan Stanley dalam sebuah catatan.

Harapan adanya paket dukungan fiskal di Amerika Serikat juga mendorong optimisme investor. Tapi trader saham kurang diminati.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang hampir tidak berubah setelah dua hari berturut-turut naik. Nikkei Jepang 0,2 persen lebih lemah, sementara KOSPI Korea Selatan flat dan indeks acuan Australia sedikit lebih tinggi. Saham China dibuka sedikit lebih rendah, dengan indeks blue-chip CSI300 turun 0,03 persen.

"Pasar sangat mungkin kacau dari sini. Harga vaksin semakin mahal. Beberapa bulan lalu, tidak ada yang tahu seberapa dalam virus corona, atau seperti apa hasil pemilu. Sekarang kedua sumber ketidakpastian telah dihapus." kata Michael Frazis, manajer portofolio di Frazis Capital Partners di Sydney.

Kekhawatiran bahwa ekonomi AS mungkin melambat membebani saham setelah gaji swasta AS menunjukkan pekerjaan yang lebih sedikit dari yang diharapkan ditambahkan pada November, karena meningkatnya infeksi Covid-19 baru menyebabkan pembatasan bisnis tambahan.

Dalam semalam, Wall Street berfluktuasi di antara zona merah dan hijau, tetapi akhirnya berakhir sedikit lebih kuat. Dow Jones dan S&P 500 masing-masing naik 0,2 persen, sementara Nasdaq yang banyak saham teknologi, hampir tidak bergerak.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA