Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Permodalan Cukup Jadi Tantangan Spin Off Perbankan Syariah

Kamis 03 Dec 2020 02:24 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Perbankan syariah.  (ilustrasi)

Perbankan syariah. (ilustrasi)

Foto: Republka
Proses spin off UUS bank syariah adalah proses yang panjang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Bank Syariah menilai proses pemisahan kepemilikan dari induk atau spin off memiliki tantangan permodalan. Setidaknya saat proses perencanaan, BNI Syariah harus menyiapkan modal minimum senilai Rp 1 triliun.

Direktur Keuangan dan Operasional BNI Syariah Wahyu Avianto mengatakan proses spin off dari unit usaha syariah (UUS) menjadi badan usaha syariah (BUS) memang tidak mudah. Jika permodalan kecil untuk proses spin off maka sulit untuk dapat berkembang dan bersaing.

Baca Juga

"Proses spin off adalah proses yang panjang. BNI Syariah memang sudah spin off sejak 2010, tetapi proses persiapannya sudah dimulai sejak 2003. Selain itu, juga ada beberapa tantangan dalam pelaksanaan spin off,” ujarnya saat konferensi pers virtual, Rabu (2/12).

Kemudian, tantangan kedua terkait sumber daya manusia dari BNI Syariah. Pada saat perencanaan, Wahyu beserta jajarannya melakukan survei pada karyawan terkait rencana spin off

“Kami ingin memastikan, karyawan nyaman dengan lingkungan kerja yang akan beralih menjadi syariah. Hasilnya lebih dari 95 persen karyawan setuju akan rencana spin off BNI Syariah,” ucapnya.

Terakhir tantangan ketiga terkait infrastruktur, produk, dan strategi BNI Syariah. Adapun ketiga aspek ini memerlukan banyak penyesuaian setelah beralih menjadi BUS. 

“Maka dari itu, kami memastikan untuk terus berkomunikasi dengan induk perusahaan Bank BNI agar tercipta iklim saling support, proses ini dapat mengakselerasi bisnis UUS menjadi lebih cepat karena lebih fokus dan independen,” ucapnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA