Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Muslim Norwegia Kerap Di-bully, Ini 3 Cara Mereka Membalas

Rabu 02 Dec 2020 05:59 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Umat Islam di Norwegia kerap menerima bully dari para kaum Islamofobia. Ilustrasi Islamofobia

Umat Islam di Norwegia kerap menerima bully dari para kaum Islamofobia. Ilustrasi Islamofobia

Foto: Foto : MgRol_94
Umat Islam di Norwegia kerap menerima bully dari para kaum Islamofobia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA- Ellefsen dan koleganya Azin Banafsheh dan Sveinung Sandberg telah melakukan studi mendalam untuk mendapatkan beberapa jawaban.  Studi ini adalah bagian dari proyek penelitian yang lebih besar yang disebut "Radikalisasi dan Perlawanan", yang melibatkan wawancara 90 Muslim Norwegia berusia 18-32 tahun.   

Sebanyak 67 peserta pernah mengalami kekerasan verbal, diskriminasi atau pengucilan sosial karena mereka muslim. Bepergian dengan bus pemuda muslim dalam penelitian ini menggambarkan berbagai pengalaman yang telah mempengaruhi mereka.   

Paling sulit, kata mereka, adalah pertemuan dengan kemarahan yang terjadi secara langsung dan ditujukan pada mereka secara pribadi.  Ini berbeda dengan yang paling sering kita dengar, yaitu serangan yang terjadi secara online dan melalui media sosial dan oleh kelompok lain. 

"Mungkin pelecehan verbal yang paling umum adalah orang mengatakan muslim berdarah dan teroris berdarah. Banyak muslim yang bekerja di industri jasa telah mengalami hal ini," kata Banafsheh.   

Pemuda Muslim ini juga menggambarkan pengalaman naik bus umum, dan meminta seseorang bangun dan pindah ke kursi lain ketika mereka duduk di sebelahnya. Mereka juga berbagi cerita tentang bahasa tubuh yang mengancam dan didorong.   

Ellefsen mengatakan selama wawancara, pemuda Muslim menggambarkan insiden serius yang jelas merupakan ekspresi islamofobia dan penistaan Muslim.  Banyak dari peserta juga menggambarkan insiden yang relatif serius sebagai tidak signifikan, dan dengan cara itu mencoba mengurangi perbedaam pengalaman dan membatasi jumlah ruang yang dibutuhkan dalam hidup mereka. 

Banyak dari peserta yang mengatakan sangat melelahkan di-bully sepanjang waktu.  Dibutuhkan energi ekstra untuk mempertahankan diri dari prasangka orang-orang terhadap Islam dan Muslim. Wanita berjilbab dan pria berjanggut bahkan lebih rentan karena mereka terlihat begitu mencolok.  

Tiga strategi umum muslim dalam penelitian ini memiliki strategi yang berbeda untuk bereaksi terhadap pengalaman ini. Namun, ada beberapa pola yang berulang, para peneliti menemukan.   

Salah satu strateginya adalah dengan berbicara kembali. Strategi ini melibatkan menanggapi secara singkat dan tajam penghinaan atau tuduhan tentang Islam.   

Ini juga dapat memberikan kesempatan untuk membagikan apa yang Anda ketahui tentang agama.  Ahmed, 26 tahun, percaya bahwa penting untuk memberikan argumen yang baik serta informasi tentang Islam untuk melawan penindasan dan memenangkan perdebatan atas para penyerang.  Cara lainnya adalah melakukan dialog.  

Kaum Muslim dalam survei tersebut menekankan betapa pentingnya bagi mereka untuk terbuka dan positif terhadap orang-orang yang berperilaku penuh kebencian. Ini memungkinkan mereka untuk melawan prasangka dan mencoba mengubah peristiwa negatif menjadi sesuatu yang positif. 

Amina (19 tahun) mengatakan bahwa dia telah beberapa kali bertemu dengan orang-orang yang menindas Muslim, tetapi dia memiliki pengalaman positif ketika dia memperlakukan mereka dengan baik.   

"Banyak orang memulai dengan menyerang segala sesuatu tentang saya, apakah itu agama saya atau saya memakai hijab. Tapi semakin banyak usaha yang saya lakukan untuk mereka, semakin saya melibatkan mereka dalam dialog, semakin sering mereka akhirnya mengatakan bahwa saya terbuka dan murah hati," ujar dia.  

Cara ketiga untuk merespons adalah memberikan teladan yang baik dalam hidup muslim. Ini berarti mengikuti teladan agama dan menunjukkan bahwa Islam adalah agama yang damai.   

Dalam hal ini pemuda Muslim juga berusaha dengan cara menyanggah, prasangka negatif yang banyak memicu terjadinya perundungan. Sara, 24 tahun, mengatakan dia memikirkan tentang cerita tentang Nabi yang dia ketahui sejak kecil.    

"Bahkan jika seseorang bertindak seperti bajingan terhadap anda, anda tidak boleh jatuh ke tingkat itu. Anda harus naik di atasnya. Ini sama dengan Islam, Tidak peduli seberapa buruk orang lain, anda harus menjadi orang baik kembali," ujar dia.   

Peneliti menemukan bahwa kaum muda memiliki ambang batas yang tinggi untuk mengidentifikasi perilaku yang berbeda sebagai diskriminasi.  Ketika ditanya apakah mereka pernah mengalami perundungan atau serangan verbal, cukup banyak yang mengatakan tidak.  

"Beberapa akibatnya berhenti memakai jilbab atau mencukur jenggot mereka. Mereka merasa stres) terus-menerus dibandingkan dengan teroris," kata Banafsheh.   

Sumber: https://sciencenorway.no/discrimination-islam-racism/how-do-young-muslims-deal-with-hate-speech-and-verbal-assaults/1770221

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA