Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Dilema Pernikahan Dini di Kalangan Umat Islam Filipina

Selasa 01 Dec 2020 19:33 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Undang-Undang Filipina beri batasan minimal pernikahan Ilustrasi Pernikahan Dini

Foto:
Undang-Undang Filipinan beri batasan minimal pernikahan

Para ahli mengatakan perang puluhan tahun di BARMM termasuk di Provinsi Magindanao, dan pertempuran 2017 untuk merebut kembali Kota Marawi dari militan yang berafiliasi dengan ISIS telah menjadikan wilayah itu yang termiskin di negara itu, dan menyebabkan lonjakan jumlah dari pengantin anak.

“Itu membuat kami khawatir,” kata Sittie Jehanne Mutin, mantan ketua Komisi Daerah Wanita Bangsamoro, tentang meningkatnya pengantin anak di antara puluhan ribu pengungsi karena perang yang berlarut-larut antara pasukan pemerintah dan separatis Moro Islamic Front Pembebasan (MILF). 

Pemberontakan secara resmi berakhir tahun lalu setelah kesepakatan damai yang menjadikan komandan pemberontak MILF menjadi administrator BARMM yang baru dibentuk.

Mutin mengatakan perang telah merugikan keluarga yang merawat gadis-gadis muda, dan menikahkan mereka berarti lebih sedikit mulut yang harus diberi makan, sementara itu juga merupakan cara untuk mencegah kemungkinan pelecehan seksual karena orang asing berdesakan di kamp-kamp pengungsi. Keluarga yang benar-benar miskin tidak keberatan meskipun mempelai pria lebih tua puluhan tahun selama mereka mampu membayar mahar.

Dia menunjukkan bahwa situasi tidak dapat diatasi hanya dengan larangan langsung karena ada banyak hukum yang ada dan dapat diterapkan, termasuk hukum Islam internasional, hukum syariah Filipina, sebagaimana diuraikan di bawah Kode Hukum Pribadi Muslim serta berbagai hukum adat yang dianut 13 kelompok etnis mayoritas Muslim di Mindanao.

Biasanya, tambah Mutin, perjodohan adalah kebiasaan dengan mekanisme perlindungan bawaan. Misalnya, orang tua tidak akan pernah memaksa seorang anak untuk menikah tanpa benar-benar melihat keuntungan bagi putrinya sendiri. Pertimbangan itu biasanya sangat tinggi dalam daftar mereka.

Aspek kemasyarakatan ini juga terlihat pada kolumnis dan advokat perdamaian Samira Gutoc, yang turut serta dalam penyusunan UU Pokok Bangsamoro untuk BARMM. Dia mengatakan ada banyak contoh ketika pasangan muda dipaksa untuk tidak melakukan hubungan seksual sampai gadis itu mencapai usia dewasa atau mulai menstruasi.

photo
Sejumlah wanita membaca kitab suci Alquran di Masjid Pink di Datu Saudi Ampatuan, Filipina. (EPA/Ritchie B. Tongo) - ()
"Tujuan pernikahan bukan hanya untuk memperkuat hubungan kekuasaan itu juga memberikan perlindungan sosial dan perlindungan terhadap balas dendam keluarga," kata Gutoc, menunjukkan bahwa beberapa pernikahan diatur antara klan setelah terjadi penghinaan untuk mencegah klan berperang.

Dia hampir dibuat untuk menikah muda sendiri, dan ingat melarikan diri untuk menunjukkan penolakannya untuk mengikuti jejak ibunya, yang dengan tegas menolak gagasan tersebut setelah melihat kakak perempuannya menikah sekitar usia 13 dan putus sekolah untuk melahirkan anak.

Adapun Aisyah, ketika ditanya tentang pernikahannya sendiri, dia menjelaskan bahwa ada beberapa perjodohan yang berhasil karena Islam lebih menekankan kewajiban daripada hak individu.

“Ini menjadi lebih kompleks ketika anda benar-benar melihat budayanya, saya memilih bahagia setiap hari. Ada banyak hal yang harus disyukuri," katanya.

Suaminya mengunjungi dan merayu dia setiap hari selama tiga bulan sebelum pernikahan mereka, menjaga kondisi yang ditetapkan oleh bibi yang keras. "Bibi saya menangis sepanjang hari pernikahannya karena (dia hanya melihat suaminya) pada hari itu,” jelasnya.

Ayesha, yang pernikahan awalnya tidak menghentikannya untuk menyelesaikan kuliah untuk gelar sarjana sejarah dan mengajar selama hampir empat tahun di Libya, mengatakan wanita Muslim Filipina jauh lebih berdaya daripada mereka di Timur Tengah. Di Libya, dia akan dipanggil kepala sekolah untuk menghentikan revolusi tentang hak-hak wanita Muslim.

 

Ini adalah revolusi yang dia lanjutkan di rumah. Tak satu pun dari ketiga putrinya yang masih lajang di usia 20-an dan 30-an dipaksa menikah, katanya, dan putra tertuanya menikah karena cinta. "Itu berhenti untuk saya," kata Ayesha.  

Sumber: Sumber: https://www.scmp.com/week-asia/lifestyle-culture/article/3110683/philippines-wants-outlaw-child-marriage-muslim-majority

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA