Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Dinkes Kabupaten Bandung Kesulitan Penuhi Tes Rapid Pemilih

Selasa 01 Dec 2020 18:46 WIB

Rep: Hartifiany Praisra/ Red: Hiru Muhammad

Petugas Puskesmas Dayeuhkolot menunjukkan hasil tes cepat (Rapid Test) COVID-19 Pilkada Kabupaten Bandung 2020 di Kantor Desa Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Kamis (26/11/2020).  Sebanyak 61.866 anggota KPPS serta Petugas Pengamanan Tempat Pemungutan Suara (PAM TPS) KPU Kabupaten Bandung mengikuti tes guna memastikan kesehatan dan pecegahan penularan COVID-19 saat pelaksaanaan Pemungutan suara Pemilu Bupati Kabupaten Bandung desember mendatang.

Petugas Puskesmas Dayeuhkolot menunjukkan hasil tes cepat (Rapid Test) COVID-19 Pilkada Kabupaten Bandung 2020 di Kantor Desa Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Kamis (26/11/2020). Sebanyak 61.866 anggota KPPS serta Petugas Pengamanan Tempat Pemungutan Suara (PAM TPS) KPU Kabupaten Bandung mengikuti tes guna memastikan kesehatan dan pecegahan penularan COVID-19 saat pelaksaanaan Pemungutan suara Pemilu Bupati Kabupaten Bandung desember mendatang.

Foto: NOVRIAN ARBI/ANTARA
Dinkes Kabupaten Bandung terbuka jika Pemprov Jabar mau memfasilitasi wacana tersebut

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--Pemerintah Provinsi Jawa Barat mencetuskan wacana untuk tes rapid bagi pemilih di Pemilu 9 Desember mendatang. Namun wacana tersebut dianggap kompleks bagi sejumlah pihak. Dinas Kesehatan Kabupaten Bandung yang mengakui keterbatasan untuk memenuhi wacana tersebut. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bandung, Grace Mediana menyebut  jumlah TPS tidak sebanding dengan jumlah tenaga dinkes.

"Kita tidak memungkinkan karena kita keterbatasan SDM dan wacana tersebut saya istilahnya belum mendapat penugasan untuk mempersiapkan atau apapun. Karena  dari sisi anggaran perlu disiapkan," kata Grace, Selasa (1/12).

Grace mengakui pintu Dinkes Kabupaten Bandung terbuka jika Pemprov Jabar mau memfasilitasi wacana tersebut. Dia mengakui Dinkes Kabupaten Bandung hanya memiliki tenaga kesehatan dan administrasi sejumlah tiga ribu orang. Setengah dari jumlah TPS yang mencapai 6.874 TPS."Jadi itu tidak mungkin. Kita memantau pelaksanaan Pilkada dengan protokol kesehatan," tegas Grace. 

Jika dihitung, lanjut Grace, wacana tes rapid pada pemilih berusia 40 tahun setidaknya membutuhkan 500 ribu alat rapid. Jumlah tersebut belum termasuk APD dan tenaga kesehatan yang diturunkan. "Dilihat dari SDM-nya kita yang ada, dengan jumlah TPS yang ada tidak mencukupi. Yang penting kita memantau persiapan dengan protokol kesehatan," kata Grace.

Hingga H-8 Pilkada, baik Dinkes maupin KPU Kabupaten Bandung tetap mengikuti panduan dari KPU pusat. "Kita kondisinya disesuaikan dengan kondisi di lapangan. Tapi yang penting memenuhi kaidah protokol kesehatan," kata Grace.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA