Tuesday, 8 Ramadhan 1442 / 20 April 2021

Tuesday, 8 Ramadhan 1442 / 20 April 2021

Gelandang Shakhtar Donetsk Ingin Kalahkan Real Madrid Lagi

Selasa 01 Dec 2020 16:51 WIB

Rep: Rahmat Fajar/ Red: Endro Yuwanto

Pemain Shakhtar Donetsk Tete mengontrol bola di udara saat meladeni bek Real Madrid Marcelo (kanan) sepanjang laga Liga Champions, Group B, di Stadion Alfredo di Stefano, Madrid, Spanyol, Kamis (22/10) dini hari WIB.

Pemain Shakhtar Donetsk Tete mengontrol bola di udara saat meladeni bek Real Madrid Marcelo (kanan) sepanjang laga Liga Champions, Group B, di Stadion Alfredo di Stefano, Madrid, Spanyol, Kamis (22/10) dini hari WIB.

Foto: AP Photo/Manu Fernandez
Di laga sebelumnya vs Madrid, Tete mencetak satu gol dan satu assist.

REPUBLIKA.CO.ID, DONETSK-- Gelandang Shakhter Donetsk Tete merasa kemenangan timnya 3-2 atas Real Madrid dalam pertandingan Liga Champions Oktober 2020 lalu sebagai momen terpenting dalam kariernya. Kala itu ia tampil menakjubkan dengan kontribusi satu gol dan satu assist.

Kini Tete siap menyambut Madrid pada pertandingan kandang, Rabu (2/12) dini hari WIB. Dia bisa kembali merepotkan pertahanan Madrid jika melihat permainan luar biasa di kandang Madrid.

"Merupakan suatu kehormatan dan kesenangan besar untuk bermain melawan legenda seperti Marcelo dan Casemiro, mimpi yang menjadi kenyataan. Saya ingin menunjukkan keahlian saya dan membuktikan diri, jadi saya menggiring bola melawan Marcelo satu lawan satu. Saya senang telah membantu tim untuk mendapatkan hasil yang luar biasa dan penting,” ujar Tete jelang lawan Madrid dilansir dari BBC, Selasa (1/12).

Penampilan Tete menambah kehebatan pemain asal Brasil di Shakhtar. Sebelumnya ada Willian yang kini bermain di Arsenal, Fernandinho, dan Douglas Costa. Oleh karena itu, tim ini tak lepas dari kontribusi pemain Brasil hampir dua dekade ini. Tete didatangkan dari akademi Gremio pada awal 2019 dengan harga 15 juta euro.

"Tidak terlalu sulit untuk membuat keputusan pindah karena saya tahu lingkungan sekitar akan cocok untuk saya. Saya berbicara dengan Douglas Costa yang tumbuh di Gremio seperti saya, dan dia mengatakan kepada saya bahwa ada banyak orang Brasil di Shakhtar,” kata Tete.

Tete mengatakan, mudah sekali mengambil keputusan memperkuat Shakhtar. Pelatih Luis Castro yang orang Portugis menjadi salah satu alasannya. Tete juga mengeklaim semua orang berusaha membuatnya betah dan seperti tinggal di rumah sendiri.

Tete selama ini menyukai legenda Brasil, Pele. Ia sering menonton video Pele di ponsel sebelum pertandingan. Ia ingin bertemu dengan idolanya itu. Ia yakin jika berhasil mengalahkan Madrid sekali lagi, maka impiannya bertemu Pele akan lebih mudah tercapai.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA