Thursday, 13 Rajab 1442 / 25 February 2021

Thursday, 13 Rajab 1442 / 25 February 2021

Teknologi Pengemasan tak Bisa Dielakkan

Senin 30 Nov 2020 17:11 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Fuji Pratiwi

Makanan beku (ilustrasi). Banyak teknologi pengemasan yang bisa dimanfaatkan pelaku industri, salah satunya teknologi pembekuan untuk mengawetkan makanan (frozen food).

Makanan beku (ilustrasi). Banyak teknologi pengemasan yang bisa dimanfaatkan pelaku industri, salah satunya teknologi pembekuan untuk mengawetkan makanan (frozen food).

Foto: flickr
Inovasi pengemasan berkembang seiring pencarian solusi pangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saat ini, teknologi pengemasan sangat berkembang cepat. Karena itu, pelaku industri pengemasan tak bisa mengelak menggunakan teknologi.

Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka (IKMA) Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih menjelaskan, teknologi pengemasan di antaranya menggunakan Active & Intelligent Packaging, Modified Atmosphere Packaging (MAP), Vacuum Pack (menjaga kesegaran makanan), dan Frozen food (pembekuan untuk mengawetkan makanan). Juga Retort Packaging (untuk makanan siap santap).

Dengan kemajuan teknologi, lanjut Gati, orang-orang terus berinovasi mengembangkan teknologi pengemasan. Sekaligus mencari solusi untuk masalah-masalah pangan yang sangat rentan risiko, seperti untuk pangan basah.

Baca Juga

"Demi menjaga keamanan dan kekuatan makanan, tentu pelaku industri pengemasan harus menggunakan teknologi," kata Gati di Jakarta, Senin (30/11).

Misalnya dengan menjadikan makanan tersebut beku, atau menggunakan Active & Intelligent Packaging untuk mengetahui umur dan kondisi dari makanan tersebut. Selain ini teknologi Retort Oackaging sangat diperlukan untuk makanan yang dapat  disimpan lama. Misalnya untuk pengemasan rendang dari Sumbar atau gudeg dari Jogja.

Berdasarkan data Indonesia Packaging Federation pada 2020, kinerja industri kemasan di Tanah air diproyeksi tumbuh sekitar 6 persen pada 2020 dari nilai realisasi tahun lalu sebesar Rp 98,8 triliun.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA