Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

WHO Kirim 15 Ventilator ke Jalur Gaza

Senin 30 Nov 2020 06:05 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Christiyaningsih

 Seorang wanita Palestina berjalan bersama putrinya di samping mural yang menggambarkan virus corona, di Kota Gaza, Senin, 14 September 2020.

Seorang wanita Palestina berjalan bersama putrinya di samping mural yang menggambarkan virus corona, di Kota Gaza, Senin, 14 September 2020.

Foto: AP/Khalil Hamra
Gaza telah mencatat hampir 20 ribu kasus Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengirimkan 15 ventilator ke rumah sakit di Jalur Gaza pada Ahad (29/11). Bantuan peralatan medis itu diberikan di tengah meningkatnya kasus Covid-19 di wilayah tersebut.

Sumbangan perangkat perawatan intensif itu didanai Kuwait. Bantuan diberikan sepekan setelah penasihat kesehatan masyarakat lokal dan internasional mengatakan rumah sakit di Gaza dapat kewalahan menghadapi lonjakan kasus Covid-19.

Baca Juga

“Perangkat ini akan membantu tim medis memberikan layanan yang lebih baik kepada pasien, tetapi itu tidak cukup,” kata Abdullatif Alhaj dari Kementerian Kesehatan Gaza. Alhaj mengatakan rumah sakit menderita kekurangan oksigen penting dalam perawatan pasien Covid-19.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan 342 pasien Covid-19, 108 di antaranya dalam kondisi kritis, sedang dirawat di rumah sakit. Unit perawatan intensif sudah diperluas menjadi 150 tempat tidur selama sepekan terakhir. Dari 150 ventilator yang tersedia, lebih dari separuhnya telah digunakan.

"Sistem kesehatan sekarang dapat bertahan selama beberapa pekan setelah perluasan tempat tidur," kata Abdelnaser Soboh, kepala kesehatan darurat di kantor cabang WHO di Gaza.

Gaza telah mencatat hampir 20 ribu kasus Covid-19. Sebanyak 97 warga di wilayah yang diblokade tersebut telah meninggal akibat virus.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA