Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Korsel Hadapi Penyebaran Infeksi Covid-19 Tercepat

Ahad 29 Nov 2020 13:56 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

 Orang-orang yang memakai masker wajah sebagai tindakan pencegahan terhadap virus corona berjalan di bawah spanduk yang menekankan kampanye jarak sosial yang ditingkatkan di depan Balai Kota Seoul di Seoul, Korea Selatan, Rabu, 25 November 2020.

Orang-orang yang memakai masker wajah sebagai tindakan pencegahan terhadap virus corona berjalan di bawah spanduk yang menekankan kampanye jarak sosial yang ditingkatkan di depan Balai Kota Seoul di Seoul, Korea Selatan, Rabu, 25 November 2020.

Foto: AP Photo/Ahn Young-joon
Korsel mempertimbangkan kebijakan jarak sosial yang lebih ketat

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Otoritas Korea Selatan (Korsel) akan mempertimbangkan kebijakan jarak sosial yang lebih ketat, Ahad (29/11) waktu setempat. Langkah itu untuk menekan aktivitas ekonomi setelah pekan lalu menghadapi penyebaran infeksi tercepat.

Perdana Menteri Chung Sye-kyun akan bertemu dengan pejabat otoritas kesehatan pada pukul 15.00 waktu setempat untuk memutuskan apakah pembatasan untuk mengekang virus perlu diperketat lagi atau tidak. Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA) mencatat, 450 infeksi virus corona baru pada Ahad.

Angka itu termasuk 413 infeksi lokal, sehingga meningkatkan total beban kasus menjadi 33.824. Sementara, total kematian bertambah satu menjadi 523 jiwa.

Baca Juga

Tiga hari berturut sebelumnya, negara tersebut mencatat lebih dari 500 kasus Covid-19. Gelombang ketiga itu menandai tingkat infeksi tertinggi dalam hampir sembilan bulan virus masuk ke negara tersebut.

Pada Selasa pekan ini, Korsel mulai menerapkan aturan jarak sosial Level 2. Aturan itu tertinggi ketiga dalam sistem lima tingkat negara, sedangkan di wilayah Seoul yang lebih besar. Korsel juga telah melakukan 3.046.971 tes virus corona sejak 3 Januari, termasuk 14.968 tes pada hari sebelumnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA