Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Kerapu dari Kawasan Mandeh Siap Diekspor

Ahad 29 Nov 2020 08:42 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Fuji Pratiwi

Pekerja menata ikan kerapu macan hitam (ilustrasi). Sebanyak 15 ton ikan kerapu akan dipanen di kawasan Mandeh, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatra Barat.

Pekerja menata ikan kerapu macan hitam (ilustrasi). Sebanyak 15 ton ikan kerapu akan dipanen di kawasan Mandeh, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatra Barat.

Foto: Antara/Rahmad
Selain di Mandeh, panen kerapu juga dilakukan di Kepulauan Mentawai dan Painan.

REPUBLIKA.CO.ID, PESISIR SELATAN -- Sebanyak 15 ton ikan kerapu akan dipanen di kawasan Mandeh, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatra Barat. Hong Kong menjadi negara tujuan ekspor kerapu tersebut.

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno mengatakan, ikan kerapu yang dibudidayakan di Kawasan Mandeh, Pessel ini akan diekspor ke Hong Kong. "Semuanya sudah siap kirim. Mudah-mudahan usaha budidaya ikan kerapu terus berkembang dan bisa melibatkan masyarakat setempat," kata Irwan, Sabtu (28/11).

Irwan menyebut, budidaya ikan kerapu dapat menjadi program unggulan masyarakat Kawasan Mandeh karena sangat cocok dengan kondisi dan sumber daya yang dimiliki. Selain itu, ikan kerapu juga punya pasar yang pasti.

Baca Juga

Selain di Kawasan Mandeh, ada juga budidaya ikan kerapu yang siap panen di daerah Kabupaten Kepulauan Mentawai dan Painan.

Irwan menilai, budidaya ikan kerapu juga dapat menjadi solusi kemandirian ekonomi masyarakat terutama nelayan. Terlebih situasi pandemi membuat perekonomian masyarakat sempat anjlok.

Terobosan harus dibuat, apalagi dalam kondisi pandemi. "Kita motivasi para nelayan, selain terus melaut, mereka juga bisa budidaya ikan kerapu yang jelas sangat menguntungkan," ucap Irwan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA