Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Bukan Jepang, London Diduga Tempat Penemuan Bitcoin

Sabtu 05 Dec 2020 21:44 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Bukan Jepang, London Diduga Tempat Penemuan Bitcoin. (FOTO: Unsplash/André François McKenzie)

Bukan Jepang, London Diduga Tempat Penemuan Bitcoin. (FOTO: Unsplash/André François McKenzie)

Bukan Jepang, London Diduga Tempat Penemuan Bitcoin

Warta Ekonomi.co.id, Jakarta

Sebuah laporan baru telah menemukan bahwa London adalah tempat yang paling memungkinkan bagi penemu Bitcoin, Satoshi Nakamoto saat membuat Bitcoin (BTC) antara 2008 dan 2010. Laporan mengindikasikan bahwa Satoshi merupakan warga London.

Penulis laporan Doncho Karaivanov meninjau beberapa faktor untuk membenarkan simpulan, termasuk analisis stempel waktu materi yang diterbitkan Satoshi, penggunaan bahasa sehari-hari dan ejaan kata regional, dan fakta bahwa tajuk utama The Times yang disematkan di blok genesis khusus untuk cetakan Inggris, versi terbitan berkala, menurut Cointelegraph, Jumat (27/11/2020).

Gagasan bahwa Satoshi adalah warga negara Inggris bukanlah hal baru karena ratusan jurnalis, detektif, dan penyelidik telah mempelajari secara menyeluruh jejak aktivitas pencipta Bitcoin dan menjelajahi internet untuk mencari petunjuk yang mengarah ke asal-usulnya.

Baca Juga: Raksasa Keuangan Jepang Mulai Tawarkan Layanan Pinjaman Bitcoin

Laporan terbaru di The Chain Bulletin menyertakan informasi tambahan untuk analisis sebelumnya, seperti menyoroti kemungkinan bahwa Satoshi pasti mengacu pada edisi cetak The Times ketika mengodekan tajuk utama yang sekarang terkenal dari 3 Januari 2009 ke dalam blok genesis Bitcoin.

Itu karena hanya edisi cetak The Times yang didistribusikan di Inggris yang menggunakan judul Kanselir di Ambang Bailout Kedua untuk Bank, sedangkan edisi online mencantumkan nama kanselir di judulnya.

Makalah edisi AS tidak memuat cerita itu sama sekali. Karaivanov menganalisis data pembaca yang menunjukkan sekitar 43% dari jumlah pembaca The Times berada di London, dan ketika "ditambah dengan London sebagai pusat keuangan terbesar di dunia, data ini sangat memungkinkan Satoshi tinggal di London pada periode antara 2008 dan 2010."

Analisis Karaivanov terhadap materi dengan cap waktu yang di-posting oleh Satoshi, termasuk posting-an di Bitcointalk, email yang dikirim ke pengembang awal Bitcoin, dan komitmen yang dibuat ke penyimpanan Bitcoin di SourceForge, memberikan bukti tambahan bahwa Satoshi mungkin pernah tinggal di zona waktu Inggris Raya.

Namun, dia mengakui bahwa pola pengeposan Satoshi juga dapat mencerminkan seseorang yang tinggal di zona waktu Pantai Timur atau Pantai Barat Amerika Serikat.

Baca Juga: Akankah Calon Menteri Keuangan Biden Dukung Cryptocurrency?

Di antara zona waktu yang dikesampingkan sepenuhnya adalah yang meliputi Jepang, tempat Satoshi mengaku berasal menurut profil P2P Foundation-nya, dan Australia, yang menurut Karaivanov "bahkan tidak mungkin" kecuali Satoshi adalah "vampir".

Tidak semua orang di industri Bitcoin ingin mengungkap asal-usul atau identitas Satoshi. Pada Agustus, CEO Blockstream Adam Back mengatakan kepada Cointelegraph bahwa tidak bijaksana bagi Satoshi untuk mengungkapkan dirinya secara terbuka.

Blockstream memegang posisi bahwa identitas Satoshi tidak boleh dijadikan spekulasi karena aktivitas tersebut berjalan "berlawanan dengan cita-cita cypherpunk".

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA