Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Fokus Pariwisata Diubah, Wishnutama: Konsekuensinya Besar

Jumat 27 Nov 2020 15:21 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution / Red: Hiru Muhammad

Wisatawan mengamati kera ekor panjang (Macaca fascicularis) saat mengunjungi Monkey Forest Ubud, Gianyar, Bali, Kamis (5/11/2020). Objek wisata unggulan di kawasan Ubud tersebut resmi dibuka kembali untuk kunjungan wisatawan setelah sempat ditutup sejak akhir bulan Maret lalu akibat pandemi COVID-19.

Wisatawan mengamati kera ekor panjang (Macaca fascicularis) saat mengunjungi Monkey Forest Ubud, Gianyar, Bali, Kamis (5/11/2020). Objek wisata unggulan di kawasan Ubud tersebut resmi dibuka kembali untuk kunjungan wisatawan setelah sempat ditutup sejak akhir bulan Maret lalu akibat pandemi COVID-19.

Foto: Antara/Fikri Yusuf
Pemerintah akan memprioritaskan kualitas wisman ketimbang jumlah wisman

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mulai mengubah fokus pariwisata dalam menggaet kunjungan wisatawan mancanegara (wisman). Pemerintah mulai tahun depan akan memprioritaskan kualitas wisman ketimbang jumlah wisman yang masuk ke Indonesia.

"Suatu langkah besar kepariwisataan kita adalah shifting dari kuantitas ke kualitas. Ternyata, strategi ini punya konsekuensi yang sangat besar, tidak sederhana," kata Wishnutama dalam Rapat Koordinasi Nasional Percepatan Pengembangan Lima Destinasi Pariwisata Super Prioritas, Jumat (27/11).

Ia menilai, selama ini Indonesia cukup puas dengan pencapaian kunjungan wisman yang dicapai. Tahun lalu, total wisman yang datang ke Indonesia mencapai 16,1 juta atau terus mengalami tren kenaikan sejak 2015 lalu. Dari kunjungan itu, devisa yang diperoleh mencapai Rp 280 triliun.  

Wishnutama menyampaikan, Malaysia tahun lalu bisa mendapatkan 18 juta kunjungan wisman, Singapura 18 juta kunjungan, bahkan Thailand tembus hingga 39 juta kunjungan. Sementara itu, Australia yang juga menjadi negara tetangga Indonesia hanya mendapatkan 10 juta kunjungan wisman. "Tapi, dari jumlah itu, devisa pariwisata yang diperoleh Australia mencapai 45 miliar dolar AS (sekitar Rp 635 triliun). Ini artinya kita harus mencoba quality tourism," kata Wishnutama.

Namun, ia belum menjelaskan lebih rinci soal target kunjungan wisman tahun depan sekaligus devisa yang bisa diperoleh.  Adanya perubahan fokus pemerintah akan berdampak pada kebijakan kepariwisataan secara menyeluruh. Sebab, level destinasi yang ada harus ditingkatkan dan siap menyambut wisman dengan tingkat belanja yang tinggi.

Selain itu, aksesibilitas transportasi udara pun perlu dibenahi. Setiap bandara yang ada harus diintegrasikan sehingga bisa menjadi hub antar destinasi di Indonesia. "Kita perlu ciptakan pola perjalanan di dalam negeri yang akhirnya menciptakan kemudahan bagi wisman," kata dia.

Selain itu, hal lain yang ditekankan Wishnutama yakni soal keunikan dan kekhasan suatu destinasi. Menurut dia, tidak semua destinasi dibuat terlalu modern mengikuti perkembangan zaman. Hal itu justru akan menghilangkan rasa pengalaman khas destinasi yang saat ini sangat dicari oleh wisatawan. "Keunikan itu jadi hilang. Misalnya seperti Thailand terkenal dengan kuliner, padahal Indonesia punya menu yang lebih banyak," ujarnya.

Wishnutama mengatakan, pemerintah akan fokus pada strategi agar parwisiata ke depan benar-benar menciptakan dampak ekonomi bagi masyarakat lokal. Kemampuan yang dimiliki masyarakat lokal, menurut dia, harus ditingkatkan agar kualitas dari destinasi itu sendiri ikut terangkat dan bisa menjadi daya tarik bagi wisman kelas menengah ke atas.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA