Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Kisah Kutipan 'Tangan Tuhan' Maradona yang Melegenda

Kamis 26 Nov 2020 14:50 WIB

Red: Israr Itah

Gol Tangan Tuhan Diego Maradona.

Gol Tangan Tuhan Diego Maradona.

Foto: El Grafico via AP
Diego Maradona menjebol gawang Inggris pada Piala Dunia 1086 dengan tangannya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- 'Tangan Tuhan' menjadi kutipan olahraga paling ikonik sepanjang masa. Namun dunia yang berbahasa Inggris hampir tak bisa mendengar renungan tajam Diego Maradona tentang golnya yang terkenal saat Argentina menang 2-1 atas Inggris dalam Piala Dunia Meksiko 1986 tersebut.

Koresponden olahraga Reuters Rex Gowar berada di Stadion Azteca setelah pertandingan itu ketika Maradona mengaku sebagai orang yang paling sering dibicarakan dalam hal berbuat curang dalam sejarah sepak bola.

Baca Juga

"Saat itu adalah liputan Piala Dunia pertama saya bersama Reuters," kata Gowar mengenang Maradona yang meninggal dunia dalam usia 60 tahun, Rabu (25/11).

Ia pertama kali bertemu dengan Maradona saat masih remaja di Buenos Aires sebagai fotografer untuk sebuah surat kabar Argentina. Gowar mengingat ia berada dekat ruang ganti dengan sekelompok penulis sepak bola Argentina. "Saat itu adalah semacam perdebatan biasa yang Anda alami setelah pertandingan sepenting itu," kata dia.

Sementara itu jauh sebelum adanya ponsel, media sosial dan berita 24 jam non stop, kemarahan sudah muncul setelah tayangan ulang TV. Terlihat jelas Maradona menggunakan tangannya untuk menepis bola guna melewati kiper Inggris Peter Shilton yang menjadi gol pembuka Argentina saat mereka menang 2-1.

Fakta bahwa gol keduanya yang dia ciptakan beberapa menit kemudian adalah karya jenius, dibayangi oleh kontroversi liar atas gol pertamanya. Seolah menuangkan bensin ke dalam api, Maradona kemudian mengucapkan kata-kata yang lalu menjadi berita besar di seluruh dunia.

"Un poco con la cabeza de Maradona y otro poco con la mano de Dios (sedikit berkat kepala Maradona dan sedikit berkat tangan Tuhan)," kata Maradona kepada beberapa wartawan terpilih yang mengendus kutipan terkenal hari itu. Kutipan itu laksana emas.

"Saya kaget mendengar kutipan itu," kata Gowar, yang meliput keempat Piala Dunia yang diikuti Maradona.

"Kutipan itu keluar saat kami menanyai dia. Tidak ada yang tahu persis kepada siapa dia mengatakan kalimat itu, tetapi tentu saja begitu saya mendengar kutipan itu, saya terkesan dan tentu saja meja sunting saya terkesan."

Media massa Inggris berusaha mempelajari sesuatu dari pernyataan itu sebagai kambing hitam kegagalan timnya mengulang sukses Piala Dunia 1966. Mereka mengutip salinan kutipan itu dibalut rasa menjadi korban ketidakadilan akibat aksi tipu menipu terang-terangan Maradona.

Namun, mengingat tanpa ada terjemahan resmi, mereka belum mendengar pengakuan Maradona itu sampai kawat Reuters masuk ke kantor mereka. Beberapa media, kata Gowar, tidak percaya Maradona sungguh mengatakan hal itu, mungkin kesal karena mereka melewatkan kutipan paling menghebohkan dekade itu.

Ketika para penulis sepak bola Inggris marah, rekan-rekan mereka dari Argentina malah memuji Maradona.

"Mereka tak berusaha memasalahkan bahwa dia telah menggunakan tangannya," kenang Gowar. "Mereka tahu apa yang telah terjadi tetapi menganggap hal itu tidak sopan kepada dia, mereka terkesan bahwa dia lolos begitu saja."

Anehnya, Gowar nyaris melewatkan momen ikonik tersebut setelah terpeleset di kamar mandi hotelnya pada pagi dalam hari pertandingan itu digelar. "Setelah terjatuh dengan siku kanan saya yang masih membawa bekas luka, saya membalut perban dan menuju Stadion Azteca," tulis dia hari itu.

"Apakah kami, orang Argentina, percaya bahwa Inggris hanyalah rintangan lain yang mudah dilewati dalam perjalanan menuju gelar Piala Dunia kedua mereka? Mudah saja beranggapan hal itu saat ini, tapi Maradona sudah punya trik sebagai jaga-jaga."

Duduk di tribun media di atas, Gowar mengisahkan momen yang akan menjadi bagian dari legenda olahraga itu.

"Rekan-rekan saya dari Reuters terkejut ketika Maradona yang berpura-pura menyundul gol pembuka, berlari merayakan gol itu. Wasit, menunjuk ke titik tengah (pertanda gol), dikelilingi para pemain Inggris yang menuntut keluarnya keputusan hand ball," kata dia.

"Tribun pers yang terletak di atas di barisan ketiga stadion raksasa itu dan jauh dari gawang di mana dia mencetak gol seketika gempar hampir tidak percaya wasit melewatkan trik itu."

Beberapa jurnalis bisa membanggakan wawasan Gowar tentang karier Maradona yang luar biasa. Dia mendapat wawancara eksklusif dengan Maradona ketika masih berusia 19 tahun pada April 1980, beberapa pekan sebelum dia memukau Inggris di Wembley dalam tur Eropa sang juara dunia baru kala itu. Dan dia juga berada di Amerika Serikat 14 tahun kemudian ketika impian Maradona memenangkan Piala Dunia kedua dihancurkan oleh tes doping yang hasilnya positif.

"Itu menghancurkan mimpi kami juga," kata Gowar seperti dikutip Reuters.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA