Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Hingga November, Pembangkit EBT PLN Beroperasi 132 MW

Kamis 26 Nov 2020 14:48 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Friska Yolandha

Seorang warga memikul pupuk kandang di perladangan sekitar instalasi sumur Geothermal atau panas bumi PT Geo Dipa Energi di kawasan dataran tinggi Dieng Desa Kepakisan, Batur, Banjarnegara, Jawa Tengah, Rabu (19/8). PT PLN (Persero) merealisasikan penambahan proyek pembangkit listrik energi baru terbarukan sebesar 132 megawatt hingga November 2020.

Seorang warga memikul pupuk kandang di perladangan sekitar instalasi sumur Geothermal atau panas bumi PT Geo Dipa Energi di kawasan dataran tinggi Dieng Desa Kepakisan, Batur, Banjarnegara, Jawa Tengah, Rabu (19/8). PT PLN (Persero) merealisasikan penambahan proyek pembangkit listrik energi baru terbarukan sebesar 132 megawatt hingga November 2020.

Foto: ANTARA/Anis Efizudin
Hingga saat ini total kapasitas pembangkit EBT baru mencapai 7.992 MW.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT PLN (Persero) merealisasikan penambahan proyek pembangkit listrik energi baru terbarukan sebesar 132 megawatt hingga November 2020. Realisasi tersebut baru mencapai 56,17 persen dari target penambahan pembangkit tahun ini yang ditetapkan sebesar 235 MW.

Direktur Mega Proyek PLN Ikhsan Asaad memaparkan bahwa hingga saat ini total kapasitas pembangkit EBT baru mencapai 7.992 MW. Capaian ini masih jauh untuk mencapai target porsi bauran energi baru terbarukan (EBT) sebesar 23 persen pada 2025.

Baca Juga

"Sampai November, porsi EBT baru 13,60 persen dengan kapasitas terpasang hampir 8.000 MW. Ini sangat challenging," ujar Ikhsan, Kamis (26/11).

Dia mengakui bahwa saat ini porsi pembangkit PLN masih didominasi oleh pembangkit batu bara sebesar 50,40 persen. Sepanjang 2000-2019, rata-rata pertumbuhan pembangkit fosil per tahun mencapai 6,60 persen.

Dalam satu dekade mendatang, rata-rata pertumbuhan pembangkit fosil akan ditekan pada angka 3,60 persen per tahun, sedangkan pertumbuhan EBT akan terus digenjot dari rata-rata pertumbuhan 7,10 persen per tahun (2000-2019) menjadi 12,70 persen per tahun sepanjang 2020—2029.

Ikhsan mengatakan bahwa tahun ini banyak pengerjaan proyek-proyek pembangkit EBT yang tertunda akibat dampak pandemi Covid-19.

"Tahun ini banyak sekali proyek-proyek kami, khususnya EBT, yang tertunda ke 2021 karena banyak pelaksana kontraktor tidak bisa masuk Indonesia. Proyek EBT, misal, di Sumatra Utara, PLTA Batang Toru, PTLA Asahan III tertunda ke 2021 atau 2022," kata Ikhsan.

PLN berhasil menyelesaikan proyek-proyek energi baru terbarukan sebesar 132 MW sejumlah 15 pembangkit pada tahun ini dengan perincian yakni 2 unit PLTA total kapasitas 73 MW, 10 unit PLTM dengan total kapasitas 50,63 MW, 1 unit PLTS dengan kapasitas 2,92 MW, 1 unit PLTBm (biomassa) kapasitas 3,50 MW, dan 1 unit PLTBg (biogas) kapasitas 2 MW.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA