Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Suami Malas-malasan Beri Nafkah Batin, Bagaimana Hukumnya?

Kamis 26 Nov 2020 05:11 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Suami Malas-malasan Beri Nafkah Batin, Bagaimana Hukumnya? Ilustrasi Suami Istri

Suami Malas-malasan Beri Nafkah Batin, Bagaimana Hukumnya? Ilustrasi Suami Istri

Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Para ulama berbeda pendapat kapan kiranya suami wajib memberi nafkah pada istri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para ulama memang berbeda pendapat kapan kiranya suami wajib memberikan nafkah kepada istri, baik nafkah materi maupun nafkah batin. Lantas bagaimana hukumnya jika suami malas-malasan memberi nafkah batin baik sebagai pengantin baru, setahun menikah, maupun bertahun-tahun menjalani rumah tangga?

Syekh Syamsuddin Al-Khatib As-Syirbini dalam kitab Mughni Al-Muhtaj mengutip pendapat Imam Al-Mawardi tentang waktu tepat nafkah wajib diberikan suami kepada istri. Menurutnya, sebagaimana mengutip Imam Al-Mawardi, berdasarkan qaul al-jadid dari Imam Syafii, suami wajib memberikan nafkah kepada istri setelah akad nikah yang sah dan istri telah tamkin (menetap) hidup bersama suami.

Baca Juga

Sebelum membahas lebih lanjut, umat Islam perlu mengetahui terlebih dahulu tentang syarat istri dapat menerima nafkah. Syarat itu, yakni akad nikahnya sah secara agama, istri menyerahkan dirinya kepada suami, istri memungkinkan bagi suami untuk saling menikmati, istri tidak berkeberatan pindah tempat apabila suami menghendakinya (kecuali suami memiliki maksud jahat), dan terjadi kesalingan dalam melaksanakan kewajiban antara suami dengan istri.

Adapun nafkah dalam hukum bernegara sebagaimana yang disebutkan dalam Kompilasi Hukum Islam pasal 80 ayat (1) dan (2) disebutkan tentang kewajiban suami memberi nafkah kepada istri. Pertama, suami sebagai pembimbing terhadap istri dan rumah tangganya, akan tetapi mengenai hal-hal urusan rumah tangga yang penting diputuskan oleh suami dan istri secara bersama-sama.

Kedua, suami wajib melindungi istrinya dan memberikan suatu keperluan hidup berumah tangga sesuai dengan kemampuannya. Sesuai kemampuan di sini bukan berarti suami bisa seenaknya sendiri. Sesuai kemampuan yang disebutkan, yaitu apabila dirinya sudah tidak bisa dan mampu lagi mengupayakan nafkah atas satu atau lain sebab.

Ketiga, suami wajib memberikan pendidikan agama kepada istri. Keempat, suami wajib memberikan penghasilan atas kebutuhan istri. Namun demikian, dalam hukum tersebut juga diatur ketentuan yang dapat menggugurkan nafkah suami kepada istri.

Namun jika tidak ada syarat yang menggugurkan kewajiban nafkah yang patut diberikan suami kepada istri, maka berdasarkan mayoritas (jumhur) ulama, pemberian nafkah batin wajib diberikan suami. Jika suami malas-malasan memberi nafkah batin, maka ia telah berdosa.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA