Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

China Penjarakan Guru Besar Taiwan karena Spionase

Rabu 25 Nov 2020 20:30 WIB

Red: Nur Aini

Seorang guru besar Taiwan dipenjara selama empat tahun di China atas tuduhan mata-mata.

Seorang guru besar Taiwan dipenjara selama empat tahun di China atas tuduhan mata-mata.

Tony Shih ditahan di Beijing karena dituduh terlibat dalam "aktivitas kriminal"

 

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Seorang guru besar Taiwan dipenjara selama empat tahun di China atas tuduhan mata-mata.

Kantor Urusan Taiwan China mengatakan Tony Shih dijatuhi hukuman karena "spionase" oleh pengadilan distrik di Provinsi Anhui, China. Shih, 56 tahun, yang telah pensiun sebagai profesor dari National Taiwan Normal University ditahan di Beijing karena dituduh terlibat dalam "aktivitas kriminal yang membahayakan keamanan nasional China" sejak Agustus 2018.

Baca Juga

Otoritas China menyiarkan "pengakuannya" di televisi pemerintah bulan lalu. Waktu itu Shih mengungkapkan bahwa dia telah "mengumpulkan informasi intelijen untuk pemerintah Taiwan selama bertahun-tahun". 

Tiga “mata-mata” Taiwan lainnya, penasihat pemerintah daerah Lee Meng-chu, akademisi Cheng Yu-chin, dan Ketua Asosiasi Hubungan Lintas Selat Taiwan Selatan Tsai Chin-shu juga telah memberikan pengakuan mereka. China mengklaim Taiwan sebagai "provinsi yang memisahkan diri", meskipun Taipei berjuang untuk kemerdekaannya sejak 1949, dan telah menjalin hubungan diplomatik dengan setidaknya 16 negara dan wilayah.

Akhir-akhir ini, Amerika Serikat di bawah pemerintahan Donald Trump fokus pada penguatan hubungan bilateral dengan Taiwan, yang mengakibatkan memburuknya hubungan antara Beijing dan Washington.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/china-penjarakan-guru-besar-taiwan-karena-spionase-/2055565
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA