Sunday, 29 Sya'ban 1442 / 11 April 2021

Sunday, 29 Sya'ban 1442 / 11 April 2021

Sebanyak 150 Warga Tebet Dites Cepat Covid, Nihil Reaktif

Selasa 24 Nov 2020 18:15 WIB

Rep: Febryan. A/ Red: Andri Saubani

Tenaga medis melakukan tes cepat (rapid test) COVID-19 terhadap warga di Gelanggang Olahraga Tebet, Jakarta, Senin (23/11/2020). Polda Metro Jaya menyelenggarakan bakti sosial penyemprotan cairan disinfektan dan tes cepat atau rapid test COVID-19 karena adanya temuan kasus terkonfirmasi positif COVID-19 dari jemaah Maulid Nabi Muhammad SAW yang diselenggarakan di kawasan Tebet.

Tenaga medis melakukan tes cepat (rapid test) COVID-19 terhadap warga di Gelanggang Olahraga Tebet, Jakarta, Senin (23/11/2020). Polda Metro Jaya menyelenggarakan bakti sosial penyemprotan cairan disinfektan dan tes cepat atau rapid test COVID-19 karena adanya temuan kasus terkonfirmasi positif COVID-19 dari jemaah Maulid Nabi Muhammad SAW yang diselenggarakan di kawasan Tebet.

Foto: GALIH PRADIPTA/ANTARA
Sebagian warga yang dites cepat mengikuti acara Maulid Nabi yang dihadiri HRS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Polda Metro Jaya menggelar rapid test gratis di Gelanggang Remaja Kecamatan Tebet, Jakarta Selatan, sejak kemarin (23/11). Hingga siang ini (24/11), sudah 150 warga kelurahan Tebet Timur yang dites. 

"Sampai hari ini tidak ada yg reaktif. Nihil," kata Kapolsek Tebet Komisaris Polisi Budi Cahyono kepada Republika, Selasa (24/11) pukul 12.00 WIB. 

Budi mengatakan, dari 150 warga yang dites itu, sebagian sempat mengikuti acara Maulid Nabi Muhammad SAW yang dihadiri Habib Rizieq Shihab (HRS). Kegiatan tersebut diketahui menimbulkan kerumunan di tengah pandemi Covid-19. 
 
"Sebagian ikut (acara Maulid), sebagian tidak. Tapi warga yang dites ini adalah warga sekitar Tebet Timur yang kontak dengan jamaah (acara Maulid)," tutur Budi. 
 
Budi menambahkan, kegiatan rapid test ini bakal terus berlanjut hingga Rabu (25/11). Warga yang ikut rapid test diberikan bantuan sembako. 
 
Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran mengatakan, kegiatan ini digelar sehubungan dengan pernyataan Satuan Tugas Covid-19 bahwa telah muncul klaster penyebaran Tebet. Musababnya adalah kerumunan ratusan orang saat Maulid Nabi yang turut dihadiri pimpinan FPI Habib Rizieq Shihab (HRS) di Majelis Taklim dan Zikir Al-A'faf di Tebet Timur, pada Jumat (13/11). 
 
 
 
Salah warga yang ikut rapid test tersebut adalah Sukiman (49 tahun). Ketika ditemui Republika di lokasi rapid test kemarin (23/11), warga Kelurahan Kebon Baru, Kecamatan Tebet, itu mengaku mau ikut karena ingin memastikan kesehatannya. Sebeb, ia sempat menghadiri acara Maulid tersebut. 
 
"Saya ikut kemarin waktu Habib Rizieq ke sini. Kami rindu dengan beliau karena sudah 3,5 tahun tidak pulang. Saat selesai acara saya sampai berdesakan supaya bisa memegang tangan beliau," kata Sukiman, yang datang rapid test mengenakan sarung, baju koko, dan peci putih itu.
 
Camat Tebet, Dyan Airlangga, kemarin membantah pernyataan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) yang menyebut 50 warganya positif Covid-19 setelah mengikuti kegiatan Maulid Nabi Muhammad SAW yang dihadiri HRS di Tebet alias klaster Tebet. Dyan menyebut, 50 orang positif itu hasil tes secara acak terhadap warga Tebet, bukan berarti mereka semua mengikuti acara Maulid.

"50 itu memang acak saja dari warga yang tidak enak badan atau dia habis jalan dari mana gitu," kata Dyan saat menghadiri kegiatan rapid tes massal yang digelar Polda Metro Jaya di Gelanggang Remaja Kecamatan Tebet, Jakarta Selatan (Jaksel), Senin (23/11).
 
photo
Habib Rizieq Shihab - (republika)

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA