Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Monday, 7 Ramadhan 1442 / 19 April 2021

Libur Akhir Tahun Bisa Picu Kasus Covid Naik Tiga Kali Lipat

Selasa 24 Nov 2020 17:38 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Indira Rezkisari

Seorang wisatawan melompati air terjun di Curug Leuwihejo, Babakan Madang, Bogor, Jawa Barat. Pemerintah masih mengkaji kebijakan libur akhir tahun yang umumnya panjang masanya. Sebab libur panjang berpotensi naikkan kasus Covid-19.

Seorang wisatawan melompati air terjun di Curug Leuwihejo, Babakan Madang, Bogor, Jawa Barat. Pemerintah masih mengkaji kebijakan libur akhir tahun yang umumnya panjang masanya. Sebab libur panjang berpotensi naikkan kasus Covid-19.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Pada libur bulan Agustus terdapat kenaikan kasus hingga 118 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Satuan Tugas Penanganan Covid-19 memprediksi, masa libur panjang akhir tahun 2020 nanti dapat memicu penularan kasus Covid menjadi dua hingga tiga kali lipat dari masa libur panjang sebelumnya. Juru Bicara Pemerintah Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengingatkan, masa libur panjang akhir tahun nanti memiliki durasi lebih panjang dibandingkan masa libur panjang sebelumnya.

“Perlu diingat, masa libur panjang akhir 2020 memiliki durasi yang lebih panjang dan dikhawatirkan menjadi manifestasi perkembangan kasus menjadi dua bahkan tiga kali lipat dari masa libur panjang sebelumnya,” kata Wiku saat konferensi pers di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (24/11).

Karena itu, pemerintah pun melakukan kajian dan evaluasi terhadap masa libur panjang akhir tahun nanti. Evaluasi ini dilakukan berdasarkan tiga periode masa libur panjang sebelumnya.

Yakni, libur panjang Idul Fitri pada 22-25 Mei 2020 yang berdampak pada peningkatan kasus positif sebesar 69-93 persen pada 28 Juni; masa libur panjang HUT RI pada 17, 20-23 Agustus 2020 yang berdampak pada peningkatan kasus positif sebesar 58-118 persen pada pekan 1-3 September; serta libur panjang pada 28 Oktober-1 November yang menyebabkan kenaikan kasus positif sebesar 17-22 persen pada 8-22 November.

Wiku menjelaskan, dari data tiga masa libur panjang tersebut, terdapat penurunan kasus positif pada periode 28 Oktober-1 November jika dibandingkan dengan libur panjang pada Agustus 2020. “Penurunan kasus positif ini menjadi evaluasi dan pembelajaran bagi kita semua dalam menghadapi periode libur panjang pada akhir tahun 2020,” ucap dia.

Ia menekankan, kajian terhadap periode libur panjang akhir tahun dilakukan dengan mengutamakan keselamatan masyarakat. Sehingga, angka penularan Covid dapat ditekan.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA