Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Optimisme Kemenangan Partai Islam di Pemilu Bihar India?

Selasa 24 Nov 2020 16:36 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

 Umat Islam India shalat Idul Adha di Masjid Jama di New Delhi, India, Sabtu (1/8/2020).

Umat Islam India shalat Idul Adha di Masjid Jama di New Delhi, India, Sabtu (1/8/2020).

Foto: AP / Manish Swarup
Partai Islam AIMIM meraih lima kursi di Pemilu Bihar, negara bagian India

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— S Anklesaria Aiyar, editor konsultan The Economic Times, menulis sebuah artikel tentang posisi Muslim India saat ini yang dimuat di laman The Times of India. 

Dia mengungkapkan, dengan memenangkan lima kursi dalam pemilihan negara bagian Bihar, AIMIM Asaduddin Owaisi (Majlis-e-Ittehad-ul-Muslimeen) telah membuktikan bahwa ia bukan lagi pemain pinggiran atau perusak.  

Baca Juga

Sekarang kegembiraan itu tidak bisa diabaikan karena mereka bisa menjadi raja dalam pemilihan mendatang. Sejak 1990-an, ruang politik India semakin diduduki partai sektarian berdasarkan kasta, agama, atau wilayah. Pemain utama dalam kategori ini termasuk Shiv Sena, Samajwadi Party, BSP, RJD, JDU, Trinamool Congress, TDP, YSR Congress, dan JDS di Karnataka.

Komunitas penting yang hilang dalam ledakan sektarian ini adalah Muslim. Mereka menyumbang hampir 15 persen dari populasi, dan lebih dari 30 persen di lusinan daerah pemilihan. Ini lebih tinggi dari perolehan suara Dalit, suku, Yadav atau beberapa kasta lain yang memiliki partainya sendiri. Partai Muslim regional telah lama ada di Assam (AIUDF), Kerala (IUML) dan Telangana (AIMIM), tetapi tanpa sesuatu yang dapat menyatukan mereka. 

Menciptakan partai Muslim seluruh India berisiko diserang sebagai plot pro-Pakistan. Liga Muslim Seluruh India milik Raja Inggris yang menciptakan Pakistan itu dibubarkan setelah Kemerdekaan. Liga Muslim Uni India yang pro-India telah menyebarkan penganutnya di banyak negara bagian tetapi hanya mengakar di Kerala. Di sebagian besar India, Muslim memilih partai sekuler untuk menjamin keamanan dan hak mereka.

Namun, kebangkitan Partai Bharatiya Janata (BJP) mengubah banyak hal. Di bawah Vajpayee, BJP masih merupakan partai sentris. Di bawah Modi, pinggiran Hindutva telah menjadi arus utama. Gangguan dan serangan lain terhadap Muslim telah membuat komunitas itu sangat khawatir. Media sosial penuh dengan troll yang melukiskan semua Muslim sebagai pengkhianat anti-nasional. 

Suatu kali, umat Islam meminta bantuan Kongres untuk memeriksa komunalisme Hindu. Sekarang Kongres melihat BJP mengendarai puncak gelombang Hindu dan menginginkan sepotong tindakan itu. Jadi, itu telah bergeser dari sekularisme Nehruvia ke Hindutva lunak.  

Contoh terburuk adalah pemilihan Gujarat 2002. Dihadapkan dengan popularitas Perdana Menteri Modi, Kongres memilih seorang pembelot BJP, Shankersinh Vaghela, sebagai pemimpinnya. Kontes BJP versus Kongres adalah kontes antara dua pendukung RSS. Kongres sudah sepatutnya dihancurkan. Namun itu berlanjut dengan garis Hindutva yang lembut, mempromosikan Rahul Gandhi sebagai penyembah Siwa.

Oportunisme Kongres yang menyedihkan ini telah gagal secara elektoral. Muslim dan sekuler yang dulu memandangnya sekarang mencemoohnya. Ini telah membuka ruang bagi pesta Muslim seluruh India.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA