Jumat 20 Nov 2020 20:24 WIB

Hyundai Siap Bangun Pabrik di KIT Batang

Hyundai jadi investor asing pertama yang membangun pabrik di KIT Batang, Jawa Tengah.

Hyundai jadi investor asing pertama yang membangun pabrik di KIT Batang, Jawa Tengah (Foto: ilustrasi Hyundai)
Foto: Flickr
Hyundai jadi investor asing pertama yang membangun pabrik di KIT Batang, Jawa Tengah (Foto: ilustrasi Hyundai)

REPUBLIKA.CO.ID, BATANG -- Hyundai Grup asal Korea Selatan dipastikan siap membangun pabrik di Kawasan Industri Terpadu (KIT) Batang, Jawa Tengah. Bupati Batang, Wihaji, mengatakan, Hyundai menjadi investor asing pertama yang membangun pabrik di KIT Batang.

"Hyundai Grup menjadi investor pertama yang akan melakukan 'ground breaking' atau peletakan batu pertama," katanya di Batang, Jumat (20/11).

Baca Juga

Saat ini, pihak konsorsium KIT dan Pemkab Batang terus mengejar penyelesaian persiapan lahan tahap pertama seluas 450 hektare yang dipersiapkan untuk lahan industri. Wihaji mengatakan, Hyundai Grup sendiri nantinya akan membangun industri yang bergerak di berbagai bidang antara lain industri kaca, baterai, serta tekstil.

"Oleh karena, tugas konsorsium saat ini terus melakukan berbagai upaya untuk mempercepat penyiapan lahan di KIT Batang. Adapun pemkab juga akan menyiapkan tenaga kerja yang diperkirakan mencapai 300 ribu orang," katanya.

Pengawas Pelaksanaan Proyek Konsorsium Kawasan Industri Terpadu Batang Ahmad Zaki mengatakan pada pembangunan tahap pertama KIT Batang telah mencapai 60 persen. Total luasan lahan yang akan dikerjakan secara bertahap mencapai4.300 hektare dan yang baru dikerjakan tahap pertama yang dibagi menjadi tiga zona.

"Untuk penyiapan lahan di zona pertama progresnya mencapai 60 persen dan zona dua 23 persen, dan zona tiga belum dimulai pengerjaannya. Kami berharap hingga akhir 2020 lahan seluas 300 hektare sudah siap untuk dibangun industri dan pada Januari 2021 bisa mencapai 450 hektare," kata Ahmad Zaki.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement