Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Perbanyak Tawaf Sebelum Ka'bah Diangkat ke Langit

Jumat 20 Nov 2020 11:43 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Ani Nursalikah

Perbanyak Tawaf Sebelum Ka'bah Diangkat ke Langit. Suasana tawaf di Kabah, Masjidil Haram, Mekkah.

Perbanyak Tawaf Sebelum Ka'bah Diangkat ke Langit. Suasana tawaf di Kabah, Masjidil Haram, Mekkah.

Foto: AP
Menjelang kiamat, rumah Allah (Ka'bah) diangkat ke langit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menjelang berakhirnya aktivitas di dunia, rumah Allah (Ka'bah) diangkat ke langit dan Alquran terhapus dari lembaran mushaf hingga keesokan harinya orang-orang melihat lembaran itu sudah menjadi kertas putih kosong tanpa satu huruf pun.

Imam Al-Ghazali dalam kitabnya Asrar Al-Haj menuliskan, dalam sebuah hadits dikatakan. "Perbanyaklah thawaf di Baitullah ini sebelum diangkat. Ia sudah runtuh dua kali dan akan diangkat ketiga kalinya," (HR. Bazzar, Ibnu Hibban dan Al-Hakim).

Diriwayatkan dari Ali bahwa Rasulullah bersabda, "Allah SWT berfirman, apabila Aku hendak menghancurkan dunia. Aku mulai dari rumah-Ku. Aku akan menghancurkannya, kemudian aku menghancurkan dunia seluruhnya," (HR Abu Thalib Al Makki).

Baca Juga

Imam Al-Ghazali mengatakan, Alquran dihapus dari sanubari manusia hingga tak ada lagi yang menggunakan satu kata pun. Kemudian mereka kembali memainkan syair lagu dan cerita-cerita jahiliyah. 

"Setelah itu semua, baru Dajjal akan keluar dan Nabi Isa turun membunuhnya," katanya.

Tentang pembunuhan Dajjal oleh Nabi Isa kata Imam Ghazali banyak hadits yang menuturkan turunnya Nabi Isa. Di antaranya ada satu hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam musnadnya bahwa Aisyah berkata,

"Rasululullah masuk ke kamarku ketika aku sedang menangis ketika beliau bertanya, 'Mengapa engkau menangis?', Aku menjawab Ya Rasulullah engkau telah menceritakan dan jelas sehingga aku menangis ketika Rasulullah berkata seandainya Dajjal datang pada waktu aku masih hidup aku akan menjagamu dari gangguannya. Kalau dia datang ke setelah aku meninggal, maka Tuhan kamu tidak buta dan cacat fisik."

Dajjal muncul bersama kelompok Yahudi isfahan hingga tiba di Madinah dan tinggal di salah satu sudutnya. Ketika itu Madinah memiliki tujuh gerbang dan pada saat itu gerbangnya ada dua malaikat.

Kemudian orang-orang jahat keluar dari Madinah menemui Dajjal hingga ia tiba di Syaam, sebuah kota di Palestina di gerbang Ludd. Lali Isya bin Maryam turun dan membunuhnya. Sesudah itu Nabi Isa menetap di bumi selama 40 tahun sebagai Imam dan penguasa adil." (HR Ahmad)

"Kedatangan hari kiamat pada saat itu seperti kegentingan detik-detik wanita hamil yang hendak melahirkan."

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA