Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Kadin: Nelayan Masih Dilematis untuk Dapatkan Modal

Kamis 19 Nov 2020 16:33 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Nelayan Indonesia

Nelayan Indonesia

Persoalan modal masih menjadi salah satu masalah pelik sektor kelautan dan perikanan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Umum, Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Bidang Kelautan dan Perikanan, Yugi Prayanto, mengungkapkan, hingga saat ini para nelayan Indonesia masih dalam posisi dilematis untuk memenuhi kebutuhan pembiayaan. Situais itu menyebabkan ketergantungan yang masih besar kepada tengkulak.

"Nelayan selalu meminjam modal kepada rentenir, dan harga hasil tangkapan akan ditentukan oleh pemberi modal," kata Yugi dalam dalam dalam Jakarta Food Security Summit, Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia yang digelar secara virtual, Kamis (19/11).

Ia menuturkan, persoalan modal memang masih menjadi salah satu masalah pelik di bidang kelautan dan perikanan. Selain itu, masalah juga datang dari rumitnya perizinan dan kriminalisasi para nelayan karena masalah administrasi perizinan.

Baca Juga

Namun dua masalah itu setidaknya sudah teratasi dengan hadirnya RUU Omnibus Law Cipta Kerja. Yugi mengatakan, di tengah banyaknya masalah yang dialami nelayan, potensi lokal saat ini harus terus dikembangkan. Komoditas andalan seperti rumput laut, sotong, rajungan, dan kepiting perlu perhatian pemerintah dan keberpihakan.

Komoditas-komoditas itu pun harus dapat dihilirisasi untuk bisa menembus pasar ekspor dengan nilai tambah yang lebih. "Prospek nelayan sangat besar, cuma memang kita tidak mengerti, nelayan hanya dianggap baik untuk kampanye politik karena massanya banyak. Setelah itu, nelayan terus meminta tolong," ujarnya. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA