Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Hadapi ‘Islamisme’, Kemana Akal Pencerahan Ala Eropa?  

Selasa 17 Nov 2020 21:00 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Langkah Eropa justru dinilai semakin menyuburkan radikalisme. Ilustrasi demo anti -Islam oleh  PEGIDA (Patriotic Europeans against the Islamization of the West).

Langkah Eropa justru dinilai semakin menyuburkan radikalisme. Ilustrasi demo anti -Islam oleh PEGIDA (Patriotic Europeans against the Islamization of the West).

Foto: AP Photo/Jens Meyer
Langkah Eropa justru dinilai semakin menyuburkan radikalisme

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN –  Waslat Hasrat-Nazimi, jurnalis Jerman-Afghanistan di Deutsche Welle, menulis sebuah artikel yang memulainya dengan kritik terhadap Kanselir Austria. Dalam artikel itu, dia menyebut Kanselir Austria berupaya mengkriminalisasi "Islam politik".

Langkah tersebut akan menempatkan Muslim non-kekerasan, non-radikal di bawah kecurigaan dan hampir tidak membantu dalam perang melawan Islamisme. Islamisme lebih mudah untuk dilawan jika Anda bekerja sama dengan Muslim dalam hal persamaan.

"Islam harus diterangi!" kata guru olahragaku, sambil melambaikan jari telunjuknya ke wajahku. Ketika siswa lain di kelasnyaa melanjutkan latihan mereka, guru itu mengisolasi Nazimi dari kelompok tanpa alasan yang baik, untuk menyampaikan monolog tentang Islam di Eropa. 

Baca Juga

Guru tersebut tidak benar-benar dikenal untuk diskusi teologis yang mendalam. Dia juga tidak merahasiakan dirinya sebagai seorang Kristen yang setia. "Hanya melalui Pencerahan, seperti yang terjadi pada kami orang Kristen, Muslim dapat diintegrasikan ke dalam masyarakat Jerman kami," lanjut guru itu.

Nazimi mencoba menjelaskan bahwa segala sesuatunya lebih rumit daripada yang disarankan oleh perbandingannya. Namun Nazimi tidak dapat menjelaskan sepatah kata pun sehingga dia hanya mengangguk.

Hari ini, Nazimi merasa memiliki sedikit kesamaan dengan gadis berusia 15 tahun itu. Perdebatan, bagaimanapun, tentang dugaan tidak adanya Pencerahan dalam Islam tidak berubah sejak masa mudanya. Jilbab, komunitas paralel, pelajaran renang, menara, sunat, merupakan masalah yang sama muncul berkali-kali.

Muslim Eropa jelas berputar-putar, karena para politisi belum menemukan solusi untuk "masalah Islam" hingga hari ini. Jika terjadi aksi teror Islam yang ganas, urgensi diskusi segera ditunjukkan. Diskusi itu, bagaimanapun, terutama mengarah pada Muslim. Ini berlangsung sebentar, sebelum masalah mereda, hanya untuk muncul kembali dan memulai dari awal lagi.

Namun, dalam diskusi tentang bahaya Islamisme dan Islam di Jerman, umat Islam hampir tidak mendapat kesempatan untuk berbicara. Orang-orang membicarakannya, tapi jarang dengan mereka, seperti mantan guru olahraga Nazimi yang tidak menunjukkan minat sama sekali dan pernyataannya secara implisit menyarankan Nazimi untuk tidak terintegrasi ke dalam masyarakat Jerman.

Dengan cara yang sama, masyarakat arus utama Jerman melindungi umat Islam hingga hari ini dengan mengajak mereka untuk mempraktikkan Islam liberal yang sesuai dengan "nilai-nilai Jerman". Hal ini biasanya menyiratkan hanya dapat dicapai jika keyakinan Islam tidak dipraktikkan secara kasat mata.

Bagi Nazimi, jika masyarakat arus utama mencurigai Muslim menjadi radikal hanya karena mereka menjalankan keyakinan mereka, lalu menolak mereka, sekaligus meragukan hak mereka untuk menjalankan agama mereka secara bebas di Eropa, lantas apakah menstigmatisasi Muslim sesuai dengan nilai-nilai dasar kita? 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA