Tuesday, 8 Ramadhan 1442 / 20 April 2021

Tuesday, 8 Ramadhan 1442 / 20 April 2021

Sebab Di-bully, Muslim Norwegia Cukur Jenggot, Lepas Jilbab

Selasa 17 Nov 2020 19:27 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Generasi muda Muslim Norwegia respons Islamofobia dengan ragam cara. Masjid di Oslo, Norwegia.

Generasi muda Muslim Norwegia respons Islamofobia dengan ragam cara. Masjid di Oslo, Norwegia.

Foto: NewsinEnglish
Generasi muda Muslim Norwegia respons Islamofobia dengan ragam cara

REPUBLIKA.CO.ID, OSLO – Kebencian terhadap Muslim dan serangan verbal adalah bagian dari kehidupan sehari-hari yang dialami banyak Muslim, termasuk di Norwegia.  Hal ini telah dibuktikan dalam banyak penelitian.  

Direktur Pusat Sumber Daya Anti-Rasis Norwegia untuk Pemuda, Linda Tinuke Strandmyr, mengatakan setelah peristiwa di Prancis pada Oktober lalu kebencian terhadap Muslim ini semakin berkembang di Norwegia. 

"Insiden semacam ini berkontribusi untuk meningkatkan perasaan bahwa muslim adalah musuh, tidak ada keraguan tentang itu. Orang-orang yang tumbuh di Norwegia dengan warna kulit atau agama yang berbeda dari mayoritas terus-menerus disadarkan tentang bagaimana peristiwa ini memengaruhi kami ," ujar dia. 

Baca Juga

Mempelajari lebih lanjut strategi apa yang mereka miliki untuk menghadapi serangan ini dari tahun ke tahun.  Hanya ada sedikit pengetahuan tentang masalah ini sampai sekarang.  

Strandmyr dari Anti-Racist Center sangat senang bahwa para peneliti melakukan penelitian tersebut. "Perspektif ini telah hilang dalam penelitian tentang topik ini, seperti pada apa yang seharusnya dilakukan orang ketika mereka mengalami kebencian terhadap Muslim dan rasisme. Hal ini membuat penelitian ini sangat menarik, dan sangat sesuai dengan gambaran yang saya miliki tentang bagaimana  jenis serangan mempengaruhi orang," kata dia.  

Strandmyr percaya bahwa adalah tanggung jawab masyarakat luas untuk melindungi orang dari Islamofobia dan rasisme.  

"Sangat menegangkan untuk memikul tanggung jawab ini sendiri. Ini adalah tanggung jawab besar untuk diberikan kepada orang-orang muda. Tetapi masyarakat tidak dapat melindungi kita dari segalanya," ujar dia. 

Pada akhirnya, individu yang harus menghadapi perasaan ini ketika pergi tidur di malam hari. Strategi untuk menyingkirkan kebencian dan meremehkannya sangat bisa dimengerti.  

Tapi pada akhirnya, itu tidak membantu atau menyehatkan.  Diskriminasi dan rasisme menyakitkan. Mereka memengaruhi Anda apakah Anda memilih untuk menyadarinya atau tidak.  

Itulah mengapa penting bahwa orang-orang muda ini berbicara dengan psikolog, perawat kesehatan masyarakat, atau guru tentang hal itu. Jika menerimanya, itu membutuhkan lebih banyak  ruang dari yang dipikirkan. 

Di sisi lain, dia percaya bahwa memahami apa yang menyebabkan orang melakukan diskriminasi atau menjadi rasis adalah hal yang konstruktif.  

 "Penting untuk dipahami bahwa ini bukan tentang anda sebagai individu. Ini tentang beberapa orang yang begitu dangkal sehingga mereka menempatkan anda dalam kategori orang lain. Ini bisa menghibur untuk diketahui. Kemudian Anda bisa melepaskan diri darinya," ujar dia. 

"Ini sebuah paradoks, karena ini adalah masalah masyarakat yang utama," kata Rune Ellefsen, seorang peneliti di Universitas Oslo.   

Ellefsen dan koleganya Azin Banafsheh serta Sveinung Sandberg telah melakukan studi mendalam untuk mendapatkan beberapa jawaban.  Studi ini adalah bagian dari proyek penelitian yang lebih besar yang disebut "Radikalisasi dan Perlawanan", yang melibatkan wawancara 90 Muslim Norwegia berusia 18-32 tahun.   

Sebanyak 67 peserta pernah mengalami kekerasan verbal, diskriminasi atau pengucilan sosial karena mereka muslim. Bepergian dengan bus pemuda Muslim dalam penelitian ini menggambarkan berbagai pengalaman yang telah mempengaruhi mereka.     

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA