Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Tujuh Tahanan Positif Covid-19 dari Rutan Bareskrim Polri

Selasa 17 Nov 2020 06:38 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Tersangka petinggi Komite Eksekutif Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Jumhur Hidayat.

Tersangka petinggi Komite Eksekutif Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Jumhur Hidayat.

Foto: Antara/Reno Esnir
Rutan Bareskrim Polri merupakan salah satu dari beberapa cabang Rutan Salemba.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) DKI Jakarta menjelaskan, tujuh tahanan yang diisolasi di Rumah Sakit (RS) Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, karena positif Covid-19 berasal dari Rumah Tahanan (Rutan) Bareskrim Polri.

"Kalau itu (tahanan) dari cabang Bareskrim Polri. Kalau di sini (Rutan Salemba) tidak ada yang positif Covid-19," katanya Kepala Divisi Pemasyarakatan Kanwil Kemenkumham DKI,  Edi Kurniadi di Jakarta, Senin (16/11).

Edi mengatakan, Rutan Bareskrim Polri merupakan salah satu dari beberapa cabang Rutan Salemba, Jakarta Pusat. "Rutan Salemba ada beberapa cabang seperti di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kejaksaan Agung, Bareskrim, Mako Brimob. Itu semua cabang kita," katanya.

Edi mengatakan, tahanan tersebut dipindah ke Rutan Salemba apabila proses hukum di pengadilan telah berkekuatan hukum tetap (inkrah). Namun seluruh tahanan baru yang dipindahkan menuju Rutan Salemba tetap diawasi secara ketat terkait protokol kesehatan untuk mengantisipasi penularan Covid-19.

"Bagi tahanan baru kalau tes swab positif kita tidak terima. Tetap walaupun negatif kita isolasi minimal sepuluh hari, kalau benar negatif kita pindahkan ke bloknya," kata Edi.

Sebanyak tujuh tahanan yang diisolasi ke RS  Polri Kramat Jati, pada Ahad (15/11), adalah tersangka pelanggaran Undang-Undang ITE yang ditangani Direktorat Tindak Pidana Siber.

Ketujuh tersangka tersebut di antaranya Petinggi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) M Jumhur Hidayat terkait kasus KAMI Jakarta dan Sugi Nur Rahardja alias Gus Nur sebagai tersangka kasus ujaran kebencian terhadap Nahdlatul Ulama (NU). Kemudian, tiga tersangka kasus KAMI Medan, yakni Juliana, Novita Zahara dan Wahyu Rasasi Putri.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA