Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Hamilton Bisa Samai Rekor Gelar Schumacher di GP Turki

Ahad 15 Nov 2020 17:38 WIB

Rep: Fitrianto/ Red: Andri Saubani

Lewis Hamilton

Lewis Hamilton

Foto: AP/Rafael Marchante/Pool Reuters
Di GP Turki, Hamilton berkesempatan menyamai rekor tujuh kali juara dunia Schumacher.

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL -- Lewis Hamilton memiliki kesempatan meraih gelar juara yang menyamai rekor Michael Schumacher yakni meraih tujuh gelar juara. Hamilton saat ini unggul 85 poin dari rekan setimnya Valtteri Bottas di puncak klasemen.

Dilansir Crash, Ahad (15/11), dengan maksimal 104 poin tersisa untuk diperebutkan di empat balapan terakhir musim ini, Hamilton membutuhkan penyangga 78 poin pada akhir akhir pekan Grand Prix Turki jika dia ingin berhasil merebut gelar pada percobaan pertama dan menyamai F1.  

Untuk menunda penobatan Hamilton, Bottas harus mengurangi defisit dari rekan setimnya menjadi 77 poin di Turki untuk tetap dalam pertarungan matematika menuju ke tiga putaran terakhir. Hamilton akan dinobatkan sebagai juara untuk ketujuh kalinya dalam karirnya di Turki selama Bottas tidak mengungguli dia dengan lebih dari tujuh poin.

Kemenangan ke-10 musim ini bagi Hamilton akan menutup kejuaraan, terlepas dari di mana Bottas finis. Sementara, finis di urutan kedua juga akan cukup bagi Hamilton asalkan pembalap Finlandia itu tidak menang dan mengambil poin bonus putaran tercepat.

Hamilton memiliki satu kemenangan sebelumnya di Istanbul yang terjadi pada tahun 2010 ketika dia mengendarai McLaren, sementara Bottas belum pernah balapan di venue sebelumnya. Menyegel kejuaraan pembalap akan menandai pencapaian penting bagi Hamilton dalam menyamai patokan yang tak tertandingi sejak kesuksesan gelar terakhir Michael Schumacher pada 2004.

Menyamai dan mengalahkan rekor dunia Schumacher telah lama dianggap sebagai pencapaian yang mustahil, tetapi Hamilton sekarang berada di ambang untuk melakukan hal itu, setelah melampaui rekor kemenangan Jerman sepanjang masa di Grand Prix Portugis.

“Yang benar-benar gila - bagi saya - adalah saya dibawa, pada akhirnya, untuk menggantikan Michael, yang merupakan posisi yang aneh,” kata Hamilton setelah memenangkan Grand Prix Emilia Romagna.

Skenario GP Turki:

 - Jika Bottas menang dan menetapkan lap tercepat, Hamilton tidak bisa menjadi juara.

 - Jika Bottas menang tanpa lap tercepat, Hamilton akan menjadi juara jika dia berada di urutan kedua.

 - Jika Bottas berada di urutan kedua dan menetapkan lap tercepat, Hamilton akan menjadi juara jika dia setidaknya berada di urutan keempat.

 - Jika Bottas berada di urutan kedua tanpa lap tercepat, Hamilton akan menjadi juara jika dia setidaknya berada di urutan keempat dan menetapkan lap tercepat.

 - Jika Bottas berada di urutan ketiga dan menetapkan lap tercepat, Hamilton akan menjadi juara jika dia setidaknya berada di urutan kelima.

 - Jika Bottas berada di urutan ketiga tanpa lap tercepat, Hamilton akan menjadi juara jika dia setidaknya berada di urutan keenam - terlepas dari apakah Hamilton menetapkan lap tercepat atau tidak.

 - Jika Bottas berada di urutan keempat dan menetapkan lap tercepat, Hamilton akan menjadi juara jika dia setidaknya berada di urutan ketujuh.

 - Jika Bottas berada di urutan keempat tanpa lap tercepat, Hamilton akan menjadi juara jika dia setidaknya berada di urutan kedelapan dan menetapkan lap tercepat.

 - Jika Bottas di urutan kelima dan menetapkan lap tercepat, Hamilton akan menjadi juara jika dia setidaknya berada di urutan kedelapan.

 - Jika Bottas di urutan kelima tanpa lap tercepat, Hamilton akan menjadi juara jika dia setidaknya berada di urutan kesembilan dan menetapkan lap tercepat.

 - Jika Bottas berada di urutan keenam dan menetapkan lap tercepat, Hamilton akan menjadi juara jika dia setidaknya berada di urutan kesembilan.

 - Jika Bottas berada di urutan keenam tanpa lap tercepat, Hamilton akan menjadi juara jika dia setidaknya berada di urutan ke-10.

 - Jika Bottas ketujuh atau lebih rendah, Hamilton akan menjadi juara,


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA