Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Peneliti: Erdogan Menciptakan Persepsi Turki yang Kuat

Jumat 13 Nov 2020 19:37 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Hafil

Peneliti: Erdogan Menciptakan Persepsi Turki yang Kuat. Foto:  Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berpidato di depan anggota parlemen partai yang berkuasa di parlemen, di Ankara, Turki, Rabu, 28 Oktober 2020.

Peneliti: Erdogan Menciptakan Persepsi Turki yang Kuat. Foto: Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berpidato di depan anggota parlemen partai yang berkuasa di parlemen, di Ankara, Turki, Rabu, 28 Oktober 2020.

Foto: AP
Persepsi Turki yang kuat diciptakan Erdogan.

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI--Omar Taspinar, rekan senior di Brookings Institution, mengatakan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berusaha untuk menciptakan persepsi tentang Turki yang kuat di wilayah tersebut, di mata Ikhwanul Muslimin dan ratusan juta Muslim. Dia mengatakan Abraham Accord menegaskan rasa isolasi yang dirasakan Turki di wilayah tersebut, karena Israel adalah sekutu Turki belum lama ini.

“Sekarang Turki semakin dianggap sebagai negara Islamis,” kata Taspinar.

“Ini berperan dalam rasa marah, dendam, dan korban di Turki. Dan Erdogan akan menggunakan korban ini untuk mengubahnya menjadi keuntungannya dengan menyatakan bahwa dia adalah salah satu dari sedikit (sisa) sekutu perjuangan Palestina," ujarnya menambahkan.

Taspinar mengatakan Erdogan memainkan permainan di sepanjang garis Turki menjadi salah satu dari sedikit negara yang mampu menantang dinamika di kawasan yang menuju ke legitimasi Israel. “Ada ironi dalam hal ini, karena Anda bisa bertanya apa yang telah dilakukan Turki untuk Palestina? Ini lebih banyak persepsi daripada kenyataan, (tetapi) Erdogan berada dalam bisnis menciptakan persepsi,” katanya.

Taspinar percaya, secara politis, Erdogan bertekad untuk mengirim pesan bahwa dia adalah pendukung perjuangan Palestina sebagai langkah tambahan dalam pesan populisnya kepada dunia dan pangkalan domestiknya. Dengan perkiraan kekalahan Presiden Donald Trump dalam pemilihan AS, Turki adalah "pecundang terbesar," kata Taspinar, menambahkan bahwa rasa panik telah menetap di Ankara hari ini sehubungan dengan pemerintahan Biden karena tidak akan tertarik untuk mengatur ulang tanpa Turki mematuhi norma-norma tertentu, termasuk menjadi sekutu setia NATO dan mencari jalan baru untuk hubungan di Suriah.

“AS di bawah (Presiden Biden) akan memiliki banyak pengaruh ekonomi terhadap Erdogan, dan ekonomi adalah tempat Erdogan paling rentan karena Turki tidak memiliki minyak atau gas alam. Ini sepenuhnya tergantung (secara ekonomi),” kata Taspinar.

"Ekonomi Turki dan lira sekarang jatuh bebas, dan tanpa ekonomi yang baik, Erdogan mungkin kalah dalam pemilihan," tambahnya.

Namun, Taspinar tidak meramalkan Erdogan mengkalibrasi kebijakan luar negeri "pro-Islam" karena situasi ekonomi yang memburuk di Turki. "Ketika ekonomi memburuk, Turki akan melihat peluang di Timur Tengah untuk mengibarkan bendera Islam politik untuk mengalihkan perhatian dari salah urus ekonomi di dalam negeri," katanya.

Sementara itu, Vatanka mengatakan kisah sukses perlu dilampirkan pada kesepakatan UEA-Bahrain-Israel, dan salah satunya adalah membawa Palestina ke dalam percakapan sesegera mungkin. Jika Palestina menerima kenyataan baru di lapangan, itu akan membuat hidup lebih sulit bagi Turki dan Iran untuk menggunakan masalah Palestina untuk tujuan politik mereka sendiri, kata Vatanka.

Dia mengatakan itu penting demi UEA, stabilitas Teluk dan Israel untuk tidak membatalkan perjanjian dalam waktu dekat, atau untuk menjadi tempat persiapan untuk operasi melawan Iran, karena ini dapat memaksa Iran untuk membalas. "Jika Iran memilih untuk mencoba memperluas percakapan dalam kebijakan luar negerinya, itu bisa menjadi permulaan," kata Vatanka.

“Jika Iran memutuskan akan mengambil opsi untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir dan memperluas percakapan, yang bisa terjadi dalam enam bulan, maka AS kemudian akan diterima oleh Iran sebagai pemain di kawasan itu. Anda harus memiliki negara-negara Teluk di meja; ini adalah sesuatu yang harus diterima oleh Washington dan Teheran jika benar-benar terjadi penurunan ketegangan yang berkelanjutan di wilayah tersebut," jelasnya.

Vatanka mengatakan pemilihan Biden bisa menjadi kesempatan sempurna bagi Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei untuk beralih ke arah baru dan menyalahkan hubungan yang memburuk dengan AS pada Trump. Sebaliknya, dia menyebut seluruh pemerintah AS korup dan mengkritik pemilu. Ini merupakan indikasi bahwa dia masih berpikiran kecil dan tidak mau mengubah posisinya secara keseluruhan menjadi negara Islam militan revolusioner, katanya.

Pusat Kebijakan Emirates menggelar debat tahunan ketujuh yang diisi dengan diskusi panel virtual. Diskusi yang disebut Abraham Accords  ini diikuti oleh pakar strategis, peneliti, dan pembuat kebijakan dari seluruh dunia.  

Acara yang bertajuk 'Timur Tengah antara Rasionalitas Politik dan Delusi' ini digelar Rabu (11/11), dan ditujukan untuk menyelesaikan konflik Arab-Israel dengan pendekatan strategis dan realistis, serta menciptakan momentum perdamaian di seluruh Timur Tengah.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA