Saturday, 28 Sya'ban 1442 / 10 April 2021

Saturday, 28 Sya'ban 1442 / 10 April 2021

BPBD Karo Terapkan Protokol Ketat di Lokasi Bencana Sinabung

Kamis 12 Nov 2020 06:02 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Warga mengamati Gunung Sinabung menyemburkan material vulkanik saat erupsi (ilustrasi)

Warga mengamati Gunung Sinabung menyemburkan material vulkanik saat erupsi (ilustrasi)

Foto: Antara/Sastrawan Ginting
Ada tiga kecamatan di Kabupaten Karo yang rawan bencana erupsi Gunung Sinabung.

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Pelaksana tugas (Plt) Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Karo Natanail Perangin-Angin mengatakan, pemerintah menerapkan protokol kesehatan di lokasi rawan bencana erupsi Gunung Sinabung Kabupaten Karo Provinsi Sumatra Utara.

"Pemerintah Kabupaten Karo dan instansi terkait juga memberlakukan protokol kesehatan yakni menggunakan masker, menjaga jarak aman saat berinteraksi dan mencuci tangan dengan sabun, serta air mengalir guna menghindari tertular Covid-19," ujar Natanail dihubungi dari Medan, Rabu (11/11).

Ia menyebutkan, ada tiga kecamatan di Kabupaten Karo yang rawan bencana erupsi Gunung Sinabung. "Ketiga kecamatan itu yakni Kecamatan Berastagi, Kecamatan Merdeka, dan Kecamatan Dolat Rakyat," ujarnya.

Baca Juga

Natanail menjelaskan, biasanya warga di tiga kecamatan itu terdampak awan panas, akibat erupsi Sinabung. "Jadi, Pemkab Karo cukup ketat menerapkan protokol kesehatan di lokasi bencana Gunung Sinabung dengan membagi-bagikan masker kepada warga masyarakat," katanya.

Saat ini, Gunung Sinabung berada pada status Level III (Siaga). Warga maupun petani direkomendasikan agar tidak melakukan aktivitas di desa-desa yang sudah direlokasi, serta lokasi di dalam radius tiga km dari Puncak Gunung Sinabung. Selanjutnya radius sektoral lima km untuk sektor selatan-timur, dan empat km untuk sektor Timur-Utara. 

Jika terjadi hujan abu,masyarakat diimbau memakai masker bila ke luar rumah. Tujuannya, mengurangi dampak kesehatan dari abu vulkanik. Juga mengamankan sarana air bersih serta membersihkan atap rumah dari abu vulkanik yang lebat agar tidak roboh. Masyarakat yang berada dan bermukim di dekat sungai-sungai yang berhulu di Gunung Sinabung agar tetap waspada terhadap bahaya lahar.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA