Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

AS Perketat Pembatasan Akibat Lonjakan Rawat Inap

Rabu 11 Nov 2020 12:45 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Petugas medis bersiap melakukan pemeriksaan terhadap warga di Phoenix, Arizona, Amerika Serikat.

Petugas medis bersiap melakukan pemeriksaan terhadap warga di Phoenix, Arizona, Amerika Serikat.

Foto: AP Photo/Matt York
Sejumlah negara bagian AS memperketat pembatasan karena infeksi Covid-19 melonjak

REPUBLIKA.CO.ID, SACRAMENTO - Beberapa negara bagian AS pada hari Selasa memberlakukan pembatasan untuk mengekang penyebaran virus corona ketika jumlah pasien rawat inap melonjak. Kondisi ini membebani rumah sakit dan sumber daya medis di sebagian besar negara bagian.

Jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit karena Covid-19 di Kalifornia telah meningkat 32 persen selama dua pekan terakhir dan penerimaan perawatan intensif telah melonjak hingga 30 persen. Demikian diungkapkan Dr. Mark Ghaly, sekretaris layanan kesehatan dan manusia negara bagian, kepada wartawan.

Baca Juga

Akibatnya, Ghaly mengumumkan bahwa tiga kabupaten atau county yang menampung sekitar 5,5 juta orang yakni San Diego, Sacramento, dan Stanislaus harus membatalkan rencana pembukaan kembali mereka. Wilayah itu kembali ke kategori peraturan paling ketat di mana makan dalam ruangan di restoran tidak diperbolehkan. Klub kebugaran dan institusi keagamaan juga tidak diizinkan mengadakan aktivitas dalam ruangan.

"Kami mengantisipasi jika keadaan tetap seperti ini ... lebih dari separuh negara bagian Kalifornia akan terapkan pembatasan yang lebih ketat pekan depan," kata Ghaly.

Di Minnesota, Gubernur Tim Walz mengumumkan pembatasan baru ketika negara bagian Midwestern melaporkan rekor tertinggi baru dalam rawat inap harian Covid-19. Tim medis di Minnesota menyatakan keprihatinan tentang kemampuan mereka untuk mengatasi lonjakan tersebut.

Negara bagian itu melaporkan 1.224 rawat inap virus corona pada Selasa, naik dari 1.084 hari sebelumnya dan rekor harian baru, menurut penghitungan Reuters.

Mulai Jumat, restoran dan bar di Minnesota harus menutup layanan makan malam antara pukul 22.00 dan 04.00 serta mempertahankan jumlah pelanggan di bawah 50 persen dari kapasitas. Perintah gubernur juga termasuk pertemuan sosial pribadi, yang harus dibatasi untuk 10 orang dari tiga rumah tangga atau kurang.

Di Illinois, yang mencatat jumlah kasus harian tertinggi pada Selasa dengan 12.626 infeksi baru, Gubernur J.B. Pritzker mengatakan kepada wartawan sebagian besar wilayah negara bagian mengalami tingkat rawat inap yang lebih tinggi daripada musim semi lalu.

Dihadapkan dengan infeksi virus corona yang merajalela dan sistem perawatan kesehatan yang mengalami tekanan, Gubernur Iowa Kim Reynolds juga mengambil langkah untuk mengekang penyebaran penyakit. Ia membatasi ukuran pertemuan sosial dan memberlakukan persyaratan pemakaian masker yang ditargetkan untuk situasi tertentu.

Menteri Kesehatan AS Alex Azar mengungkapkan keprihatinan tentang meningkatnya rawat inap yang membebani fasilitas medis di daerah yang paling parah terkena gelombang Covid-19. Azar mengatakan pejabat kesehatan akan bekerja untuk mendirikan fasilitas medis sementara yang mungkin dibutuhkan.

"Semakin banyak kasus, anda mendapatkan lebih banyak rawat inap," kata Azar dalam wawancara dengan MSNBC. "Itu hanya hitungan sederhana," imbuhnya.

Ada lebih dari 59 ribu pasien Covid-19 di rumah sakit di seluruh Amerika Serikat pada Senin. Angka itu menjadi jumlah pasien rawat inap tertinggi di negara itu yang dirawat karena Covid-19. Infeksi baru setiap hari melebihi 100 ribu untuk hari keenam berturut-turut.

Rawat inap adalah standar pengukuran kunci tentang bagaimana pandemi berkembang karena, tidak seperti hitungan kasus, mereka tidak dipengaruhi oleh jumlah tes yang dilakukan.

Hitungan kasar Reuters memperkuat posisi Amerika Serikat sebagai negara yang paling parah terkena dampak pandemi virus corona. Bahkan ketika pembuat obat Pfizer Inc pada Senin memberikan beberapa harapan: tes tahap akhir vaksinnya yang berhasil.

Pakar penyakit menular AS Anthony Fauci menyambut baik pengumuman vaksin Pfizer. Akan tetapi ia memperingatkan bahwa musim dingin akan membawa lebih banyak infeksi. Karena itu masyarakat tetap tinggal di dalam rumah.

Fauci mengatakan pejabat kesehatan melaporkan lebih banyak infeksi dari pertemuan kecil. Situasi ini merupakan indikasi virus disebarkan oleh orang-orang yang tidak menunjukkan gejala.

"Ada orang di luar sana, tanpa disadari dan tidak disadari, yang terinfeksi, tidak memiliki gejala apa pun, yang menulari orang lain," katanya kepada MSNBC, Selasa. "Jadi, pengujian yang jauh lebih luas terhadap individu tanpa gejala akan menjadi sangat penting," jelasnya.

American Health Care Association dan National Center for Assisted Living memperingatkan tentang lonjakan kasus Covid-19 di panti jompo.

"Seperti yang kami takutkan, meningkatnya jumlah kasus di komunitas di seluruh AS, dikombinasikan dengan penyebaran virus tanpa gejala dan pra-gejala, sayangnya telah menyebabkan peningkatan kasus Covid-19 baru di panti jompo," ujar Mark Parkinson, presiden dan kepala eksekutif American Health Care Association dan National Center for Assisted Living, dalam sebuah pernyataan.

Panti jompo di Midwest yang terpukul paling parah mengalami peningkatan 120 persen dalam kasus Covid-19 mingguan sejak pertengahan September, kata kelompok itu.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA