Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Dubes Prancis: Kami Perangi Terorisme Bersama Negara Muslim

Senin 09 Nov 2020 19:59 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

Foto Presiden Prancis Emanuel Macron dibakar oleh massa yang menggelar demonstrasi di Simpang Sarinah, Jakarta Pusat, sekitar 200 meter dari Kedubes Prancis, pada Senin (2/11) sore.

Foto Presiden Prancis Emanuel Macron dibakar oleh massa yang menggelar demonstrasi di Simpang Sarinah, Jakarta Pusat, sekitar 200 meter dari Kedubes Prancis, pada Senin (2/11) sore.

Foto: Republika/Febryan A
Dubes Prancis sepakat Islam tak menyokong teroris.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Duta Besar Prancis untuk Indonesia Olivier Chambard mengatakan negaranya bertekad melawan dan memerangi terorisme. Menurutnya, 80 persen korban dari aksi terorisme yang mengatasnamakan Islam adalah Muslim di seluruh dunia.

Dia menyebut sudah banyak Muslim yang tewas akibat aksi teror semacam itu. "Dengan memerangi terorisme, kita berperang bersama negara Muslim yang menjadi korban terorisme, khususnya Indonesia," ujarnya saat menggelar temu media di Kedubes Prancis di Jakarta pada Senin (9/11).

Pada kesempatan itu Chambard turut mengklarifikasi pernyataan Presiden Prancis Emanuel Macron yang menyebut Islam adalah agama dalam krisis. Dia mengaku cukup menyayangkan mengapa pernyataan itu dipandang sebagian bagian utama dalam pidato.

Kendati demikian, Chambard tidak sepenuhnya menganggap pernyataan Macron keliru. Menurutnya, setiap agama pasti memiliki krisis, termasuk Islam. "Islam tidak menyokong terorisme, tentu itu benar. Kendati demikian, Anda memiliki orang-orang mengatakan 'saya membunuh orang atas nama Islam'. Ini menimbulkan masalah untuk agama," katanya.

Chambard mengungkapkan Prancis telah berusaha mengklarifikasi dan menjelaskan pernyataan Macron kepada dunia Islam. Dia berharap negara-negara Muslim tidak mendengarkan berita palsu terkait pernyataan Macron.

Dia menekankan, Prancis tidak memiliki masalah dengan Islam. Chambard menyebut terdapat enam juta Muslim di Prancis yang hidup damai. "Jadi Islam dikenal baik di Prancis dan menghormatinya," ucapnya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA