Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Dampak Pandemi, Produksi Antam Turun 77 Persen

Senin 09 Nov 2020 14:33 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Friska Yolandha

Karyawan menunjukan emas batangan di Butik Emas Logam Mulia ANTAM, Sarinah, Jakarta,Kamis (25/10). PT Aneka Tambang (Antam) hingga September 2020 mencatatkan penurunan produksi mencapai 77 persen.

Karyawan menunjukan emas batangan di Butik Emas Logam Mulia ANTAM, Sarinah, Jakarta,Kamis (25/10). PT Aneka Tambang (Antam) hingga September 2020 mencatatkan penurunan produksi mencapai 77 persen.

Foto: Republika/Prayogi
Meski produksi turun, Antam menjaga perolehan laba tetap naik pada Kuartal III 2020.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Aneka Tambang (Antam) hingga September 2020 mencatatkan penurunan produksi mencapai 77 persen. Hal ini disebabkan oleh penurunan permintaan sebagai dampak Covid-19.

Corporate Secretary Antam, Kunto Hendrapawoko menjelaskan produksi bijih nikel anjlok 77 persen dibanding realisasi produksi tahun lalu 5,4 juta wmt menjadi 1,2 juta wmt. Produksi feronikel hingga September 2020 mencapai 19.113 TNi, naik tipis dibanding realisasi produksi tahun lalu dengan periode yang sama yakni sebesar 19.052 TNi

Penjualannya mencapai 19.507 TNi atau turun dari posisi pada sembilan tahun lalu 19.703 TNi. “Antam senantiasa menjalankan protokol kesehatan ketat sejalan dengan upaya Antam menjaga kesinambungan produksi,” kata Kunto, Senin (9/11).

Baca Juga

Untuk produksi emas hingga September 2020 mengalami penurunan 13,8 persen menjadi 1.280 kg dibandingkan realisasi produksi pada September tahun lalu, yakni 1.485 kg atau turun 13,8 persen. Tingkat penjualan hingga sembilan bulan tahun ini, tercatat 14.882 kg atau anjlok 44 persen dari realisasi tahun lalu sebesar 26.712 kg.

Dari sisi keuangan pendapatan (penjualan) Antam hingga September mencapai Rp 18 triliun. Nilai ini turun dari realisasi penjualan tahun lalu dengan periode yang sama yakni Rp 24,5 triliun. 

Beban pokok penjualan tercatat Rp 15,2 triliun, turun dibanding tahun lalu Rp 21,1 triliun. Realisasi laba kotor Rp 2,9 triliun, turun dibanding periode yanh sama di tahun lalu sebesar Rp 3,3 triliun. 

Hingga sembilan bulan tahun ini realisasi beban usaha dapat diturunkan menjadi Rp 1,4 triliun dari posisi sebelumnya Rp 2,1 triliun. Sehingga, laba bersih Antam tercatat Rp 835,7 miliar, naik dibanding realisasi hingga September tahun lalu Rp 641,5 miliar.

Untuk feronikel produksi sepenuhnya diserap oleh pasar ekspor dengan basis pasar berada di wilayah Asia Timur dan Asia Selatan. “Kondisi pandemi Covud-19 yang berdampak pada akses perdagangan internasional turut pula mempengaruhi tingkat penjualan ekspor Antam pada periode sembilan bulan,” kata Kunto.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA